September 23, 2021

Scribesworld – Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

Scribesworld Memberikan Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

Robert Lawrence Stine Penulis Fear Street

5 min read

Robert Lawrence Stine Penulis Fear Street – Penulis Robert Lawrence Stine lahir di Columbus, Ohio pada tahun 1943. Pada tahun 1978, beliau mulai menulis novel komedi buat anak- anak dengan sebutan Jovial Bob Stine saat sebelum berubah ke horor.

Robert Lawrence Stine Penulis Fear Street

scribesworld – Serial Goosebumps- nya yang sangat sukses diadaptasi untuk TV pada tahun 90-an dan menginspirasi dua film pada tahun 2010-an.

Melansir wikipedia, Dia telah menulis lebih dari 300 buku, terjual lebih dari 400 juta eksemplar dan sekarang seri Fear Street berorientasi remaja, tentang kehidupan anak muda di kota berhantu Shadyside, telah mengilhami trilogi film Netflix yang dibuat dalam tiga waktu berbeda: 1994, 1978 dan 1666.

Baca juga : Dan Brown : Penulis Angels & Demons, The Da Vinci Code, dan Inferno

Stine menulis lusinan buku humor untuk anak-anak dengan nama Jovial Bob Stine dan membuat majalah humor Bananas. Bananas ditulis untuk remaja dan diterbitkan oleh Scholastic Press untuk 72 terbitan antara tahun 1975 dan 1984, ditambah berbagai “Buku Tahunan” dan buku paperback. Stine adalah editor dan bertanggung jawab untuk sebagian besar penulisan (kontributor lain termasuk penulis Robert Leighton , Suzanne Lord dan Jane Samuels dan seniman Sam Viviano , Samuel B. Whitehead, Bob K. Taylor, Bryan Hendrix, Bill Basso, dan Howard Cruse ).

Fitur berulang termasuk “Hei – Meringankan!”, “Tidak Pernah Gagal!”, “Panggilan Telepon”, “Joe”(sebuah komik strip oleh John Holmstrom), “Phil Fly”, “Don’t You Wish…”, “Doctor Duck”, “The Teens of Ferret High”, “First Date” (sebuah komik strip oleh Alyse Newman), dan “Ask Doctor Si N .Tific”.

Pada tahun 1989, Stine mulai menulis buku Fear Street. [ Sebelum meluncurkan seri Goosebumps , Stine menulis tiga buku fiksi ilmiah lucu dalam seri Space Cadets berjudul Jerks in Training , Bozos on Patrol , dan Losers in Space. Pada tahun 1992, Stine dan Parachute Press meluncurkan Goosebumps .

Menurut Forbes List of the 40 Best-paid Entertainers of 1996–97, Stine menempati posisi ke-36 dengan pendapatan $41 juta untuk tahun fiskal. [20] Buku-bukunya telah terjual lebih dari 400 juta kopi di seluruh dunia pada tahun 2008, mendarat di banyak daftar buku terlaris. Dalam tiga tahun berturut-turut selama tahun 1990-an, USA Today menobatkan Stine sebagai penulis buku terlaris nomor satu di Amerika.

Di antara penghargaan yang ia terima adalah Penghargaan Juara Membaca 2002 dari Perpustakaan Umum Gratis Philadelphia (tahun pertama penghargaan itu), Penghargaan Pilihan Anak-Anak Disney Adventures untuk Buku-Misteri/Horor Terbaik (penerima tiga kali) dan Nickelodeon Kids’ Choice Awards (juga diterima tiga kali). Selama tahun 1990-an, Stine terdaftar di People Weekly ‘ daftar s ‘Kebanyakan Menarik People’, dan pada tahun 2003, Guinness Book of World Records bernama Stine sebagai penulis seri buku anak-anak terlaris sepanjang masa.

Dia memenangkan Thriller Writers of America Silver Bullet Award pada 2007, dan Penghargaan Prestasi Seumur Hidup Asosiasi Penulis Horor pada 2014.[23]Kisah-kisahnya bahkan telah mengilhami Mercusuar Berhantu RL Stine , atraksi berbasis film 4D di SeaWorld dan Busch Gardens.

Berdasarkan buku Fear Street oleh RL Stine (meskipun bukan adaptasi langsung dari salah satu dari mereka) dan diadaptasi oleh sutradara fitur pertama kali Leigh Janiak dan Phil Graziadei, Fear Street Bagian 1: 1994 adalah yang pertama dari tiga film yang saling berhubungan ( Bagian 2: 1978 keluar minggu depan; Bagian 3: 1666 , minggu berikutnya) yang berpusat pada sejarah gelap dan kekerasan kota Shadyside selama 350 tahun, sejarah yang mungkin berasal dari kisah kuno seorang penyihir. Film pertama dibuka dengan pembunuhan seorang pegawai toko mal ( Stranger Things ‘Maya Hawke) di tangan salah satu sahabatnya, tampaknya tanpa alasan dan juga merupakan bagian dari pembunuhan massal yang jauh lebih mengerikan dan ekstensif di mal.

Keesokan harinya, sesama siswa sekolah menengah para korban mengetahui tentang pembunuhan itu dan dipaksa untuk mengambil bagian dalam nyala lilin sebelum pertandingan sepak bola besar melawan saingan lama Sunnyvale, yang terletak di komunitas yang makmur dan sejahtera di mana tidak ada yang buruk. tampaknya pernah terjadi, terutama ketika diletakkan berdampingan dengan Shadyside, di mana pembunuhan massal tampaknya terjadi setiap dekade atau lebih, selalu dalam keadaan yang paling aneh.

Seperti yang sering terjadi di tempat-tempat seperti ini, teori konspirasi merajalela, dan Josh muda (Benjamin Flores Jr.) masuk ke papan pesan AOL untuk membahas pembunuhan terbaru dan hubungan nyata mereka dengan kutukan penyihir kuno. Tapi kakak perempuan Josh, Deena (Kiana Madeira) terlalu sibuk meratapi perpisahannya baru-baru ini dengan Sam (Olivia Scott Welch),yang pindah ke Sunnyvale (hanya 30 menit) mendorong Deena untuk “menyelesaikan pekerjaan” dengan putus dengannya terlebih dahulu untuk menghindari putus (karena logika remaja).

Sebuah kecelakaan mobil malang yang berasal dari konflik Sunnyvale vs. Shadyside menyebabkan Sam memiliki visi penyihir dan penampilan tak terduga dari beberapa pembunuh dari dekade yang lalu tampaknya datang setelah anak-anak saat mereka membawa Sam ke rumah sakit. Sebagian besar bab ini adalah anak-anak yang mencoba mengungkap mengapa penyihir (melalui antek-anteknya) ingin mereka mati dan bagaimana cara menghentikannya.

Juga di geng adalah pemandu sorak siswa sempurna Katie (Julia Rehwald), yang menjual narkoba sebagai pekerjaan sampingan; dan pria kulit putih yang pandai bergaul/pekerja toko kelontong Simon (Fred Hechinger), salah satu anggota kelompok teman ini yang mungkin tidak akan kita lewatkan jika dia meninggal. Ini benar-benar menyegarkan bahwa hampir semua anggota pemeran utama bukanlah laki-laki kulit putih; Saya tidak menentang demografi itu, tetapi jujur ????saja: Saya telah menonton film itu ribuan kali.Saya tidak berpikir film ini lebih baik tanpa mereka, tetapi casting ini adalah sesuatu yang belum pernah kita lihat sebelumnya, dan setiap langkah menuju normalisasi itu penting.

Yang sedang berkata, film ini memiliki beberapa serangan terhadapnya. Seperti yang mungkin Anda ketahui dari judulnya, film ini berlatar tahun 1994, jadi secara alami kira-kira 10.000 tetes jarum pada soundtrack mengantar pulang saat itu karena Anda hanya diperbolehkan mendengarkan musik dari tahun film tersebut dibuat. Lebih penting lagi, tidak ada yang menakutkan dari Fear Street , meskipun beberapa pembunuhannya asli dan mengerikan.

Meskipun memiliki pasangan gay di pusat ceritanya, film tersebut tampaknya sama sekali tidak tertarik pada mereka sebagai orang yang sebenarnya di luar hubungan ini. Ketika kami bertemu Sam, dia pindah dari perpisahan dengan Deena dan berkencan dengan pemain sepak bola dari sekolah Sunnyvale barunya. Apakah dia lurus, bi-, atau hanya sesuai dengan apa yang diharapkan orang tuanya darinya? Kita tidak akan pernah tahu jawabannya, karena tidak pernah dieksplorasi.

Baca juga : Biografi Roy Gabrielle, Penulis Asal Kanada

Anak-anak adalah tipe lebih dari karakter, hanya calon korban daripada orang yang sepenuhnya sadar (atau bahkan sebagian sadar), dan rasanya seperti kesempatan yang terlewatkan untuk benar-benar mengubah dinamika film horor dan memberi kita karakter untuk peduli apakah mereka hidup atau mati . Namun, ada energi untuk bab Fear Street ini yang saya harap hadir dan diperbaiki di entri mendatang.1994 membuat saya menginginkan tidak hanya lebih tetapi sesuatu yang lebih substansial dari sekadar vulkanisir Scream dengan beberapa sentuhan yang lebih sensitif secara budaya.

You may have missed