April 13, 2024

Scribesworld – Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

Scribesworld Memberikan Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

Dee Lestari memelopori di The London Book Fair

3 min read

Dee Lestari memelopori di The London Book FairKeyakinan dalam menulis sci-fi berakar pada fakta, kata Dee Lestari. Penulis Indonesia menghibur hadirin di English PEN Literary Salon dengan anekdot tentang perjalanannya dari bintang pop menjadi pujian sastra. Penolakan penerbit menjatuhkan kepercayaan Dee Lestari muda, tetapi itu tidak menghalangi penulis untuk mengejar impian sastranya.

Dee Lestari memelopori di The London Book Fair

scribesworld.com – Dalam hal fantasi, Indonesia mengalahkan tetangganya di ASEAN dalam hal bercerita. Pengakuan yang sehat dalam keragaman budaya dan kurangnya sensor diri menempatkan fantasi Indonesia pada skala sastra tertinggi di kawasan ini.

Pada usia 25 tahun, Dee Lestari menulis fiksi ilmiah untuk novel pertamanya – sebuah langkah di luar zona fantasi yang nyaman. Pada tahun 1998, itu adalah pilihan pertama yang tidak biasa bagi seorang penulis wanita Asia Tenggara. Mengingat bahwa Indonesia sekarang mengejar Jepang dalam hal komik dan animasi, apakah sci-fi dan fantasi mendekati puncaknya di Indonesia?

Lestari mengatakan kepada Story Of Books bahwa sci-fi masih belum sebesar dalam sastra Indonesia meskipun novel terobosannya, Supernova , termasuk dalam genre tersebut. Fantasi, bagaimanapun, kuat karena negara ini memiliki banyak mitos dan cerita rakyat untuk dipilih.

Baca Juga : Tentang “Bulan dan Penyihir Berjaket Merah” karya Clara Ng

“Sci-fi itu tangguh,” kata Lestari yang telah mengarang enam Supernova novel . Sci-fi didasarkan pada fakta yang berakar pada sains dan teknologi. Ada topik-topik dalam sci-fi yang tidak akan disinggung oleh Lestari karena kurangnya pengetahuan dalam sains tertentu. Untuk Supernova , sudut pandangnya ada pada ilmu kesadaran manusia. Di sekitar inilah dia mengembangkan tema eksistensialis untuk serial tersebut.

Penjelasan Lestari masuk akal karena penulis memang perlu mendasarkan sci-fi mereka pada sains nyata, atau setidaknya teori ilmiah yang diterima secara luas, agar cerita mereka dapat dipercaya. Di MCM Comic Con November lalu , Tommy Yune, Creative Director, Robotech , menceritakan Story Of Books bahwa para animator serial tersebut mempelajari teknik dan desain industri. Ini menjelaskan mengapa penulis dan ilustrator Jepang pandai membuat papan cerita dan menganimasikan fiksi ilmiah.

Mengingat kekayaan flora dan fauna Indonesia, dan prestasi negara dalam animasi, mungkin sci-fi besar berikutnya adalah tentang lingkungan – seperti Godzilla ? Hanya sebuah ide.

Dee Lestari mulai menulis pada usia sembilan tahun. Tetapi baru pada usia 25 tahun dan terkenal sebagai penyanyi , dia memutuskan untuk menerbitkan novelnya sendiri.

Supernova pertama kali diterbitkan dengan nama saudara perempuannya sebagai nama samaran. Awalnya, Lestari ragu menggunakan namanya sendiri. Dia merasa kurang percaya diri karena penolakan yang dia dapatkan dari majalah ketika dia menjadi penulis pemula di universitas. “Saya mengirimkan cerpen saya ke majalah, mereka ditolak dan saya meragukan diri saya sendiri,” katanya.

Setelah lulus dengan gelar sarjana hubungan internasional, Lestari menjadi penyanyi. Dia merasa menulis tidak semudah itu. Musik lebih mudah karena ayahnya adalah seorang musisi dan begitu pula saudara perempuannya. Namun kesuksesan Supernova meyakinkan Lestari untuk melanjutkan pekerjaannya dalam hal menulis. Dia senang telah menemukan orang-orang yang berpikiran sama yang juga menyukai genre tersebut.

Dua puluh tahun kemudian, Lestari hadir di The London Book Fair untuk mempromosikan novel-novelnya. Dia sangat menonjolkan diri di English PEN Literary Salon hari ini. Ini jenis kesopanan yang sering Anda lihat akhir-akhir ini di bintang pop di timur kawasan Asia. Teater “lihat-aku” tidak sesuai lagi dengan kepekaan lokal. Jika Anda tidak mengikuti budaya pop Asia Tenggara, Anda tidak akan tahu bahwa Lestari memiliki empat album pop dengan girl band, album solo, dan tujuh film yang diadaptasi dari novel, cerpen, dan musikalnya:

  • Perahu Kertas 1 (2012)
  • Perahu Kertas 2 (2012)
  • Rectoverso (2013)
  • Ibu (2013)
  • Supernova: Ksatria, Putri, and Bintang Jatuh (2014)
  • Filosofi Kopi 1 (2015)
  • Filosofi Kopi 2 (2017)

Film Filosofi Kopi ( Filosofi Kopi ) didasarkan pada cerita pendeknya. Ini kemudian menjadi inspirasi bagi rantai kopi di Indonesia.Lumayan untuk seorang wanita yang cerita pendeknya – dulu sekali – secara keliru dianggap tidak cukup bagus untuk majalah lokal.

You may have missed