September 23, 2021

Scribesworld – Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

Scribesworld Memberikan Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

7 Penulis Legendaris Yang Hanya Menulis Satu Novel

4 min read

7 Penulis Legendaris Yang Hanya Menulis Satu Novel – Pembaca di mana pun sering mengalami pengalaman yang mendalam, membingungkan, dan mengasyikkan ketika mencoba menemukan lebih banyak novel yang ditulis oleh penulis favorit Anda hanya untuk menyadari bahwa tidak ada novel.

7 Penulis Legendaris Yang Hanya Menulis Satu Novel

scribesworld – Ketika kita memikirkan novel dan cara mereka membentuk pikiran sastra kita dan dunia di sekitar kita, mungkin cukup membingungkan untuk menyadari bahwa sifat novel yang luar biasa, mengejutkan, dan intens tidak selalu diikuti oleh karya lain. .

Dikutip dari bookstr, Sementara banyak novelis, dari Jane Austen hingga Stephen King, dikenal dengan beragam karya mereka, berikut adalah beberapa penulis terkenal yang hanya menerbitkan satu novel.

Baca juga : Mengenal Penulis Buku Komik Chris Claremont

1. J.D. Salinger, The Catcher in the Rye

Diterbitkan pada tahun 1951, The Catcher in the Rye segera menjadi sorotan karena penggambaran Holden Caulfield yang menghantui, seorang remaja pemberontak yang marah yang berhasil beresonansi dengan banyak pembaca dan menyinggung orang lain. The Catcher in the Rye, yang sering dilarang oleh sekolah-sekolah di seluruh negeri, adalah satu-satunya novel Salinger.

Dia juga merilis serangkaian novel dan cerita pendek termasuk novella Franny dan Zooey, dan kumpulan cerita pendeknya Nine Stories (1953), yang menampilkan “A Perfect Day for Bananafish” dan “The Laughing Man.” Salinger menerbitkan karya tulis terakhirnya, novella Hapworth 16, 1924 pada tahun 1965. Dia meninggal pada Januari 2010, meninggalkan kami dengan warisan The Catcher in the Rye.

2. Oscar Wilde, The Picture of Dorian Gray

Diterbitkan pada tahun 1890, The Picture of Dorian Grey ditulis selama Era Victoria dan menantang norma-norma seksual dan etikanya yang kaku dengan menggambarkan seorang pria muda yang menggoda yang narsisme dan perilaku skandalnya menjadi kejatuhannya. Meskipun editor novel dilaporkan menghapus 500 kata provokatif dari manuskrip yang tidak diterbitkan, nada seksual yang mencolok, nada homoseksual, dan penggambaran kejahatan kekerasan disambut dengan kontroversi dan kritik.

Sementara Oscar Wilde menulis serangkaian cerita pendek dan drama, terutama The Importance of Being Earnest, The Picture of Dorian Gray adalah satu-satunya novelnya dan dia meninggal hanya sepuluh tahun setelah diterbitkan.

3. Emily Bront, Wuthering Heights

Diterbitkan pada tahun 1847 dengan nama samaran “Ellis Bell,” Wuthering Heights mendapat tanggapan yang beragam. Itu dikritik karena keegoisan karakternya, namun mendapat pujian karena orisinalitas dan kekuatan penulisnya.

Sementara judulnya dianggap klasik hari ini dan dipuji oleh pembaca dan kritikus, Brontë tidak dapat mengalami penerimaan positif dalam hidupnya, meninggal hanya satu tahun setelah novel dirilis.

4. Sylvia Plath, The Bell Jar

Diterbitkan pada tahun 1963 dengan nama samaran “Victoria Lucas,” The Bell Jar menawarkan kepada para penggemar gambaran penyakit mental yang menghantui. Novel ini berpusat di sekitar protagonis yang jatuh ke dalam spiral insomnia, depresi, kecemasan, dan banyak lagi. Novel semi-otobiografi menyajikan penggambaran yang jujur ??dan tegas tentang keturunan protagonis dan memberi pembaca wawasan tentang Plath sendiri yang menggunakan pengalaman kehidupan nyatanya sebagai inspirasi.

Plath secara tragis meninggal kira-kira satu bulan setelah rilis novel. Dia sedang mengerjakan novel kedua, Eksposur Ganda, pada saat kematiannya tetapi novel yang belum selesai itu menghilang setelah suami Plath mewarisi tanah miliknya. Seiring dengan kumpulan cerita pendek dan banyak puisi, The Bell Jar tetap menjadi satu-satunya novel Plath yang diterbitkan.

5. Arthur Golden, Memoirs of A Geisha

Diterbitkan pada tahun 1997, Memoirs of A Geisha sudah lama terbit, telah ditulis selama 6 tahun. Golden menjadi terinspirasi oleh budaya Geisha saat tinggal di Jepang dan bertemu dengan seorang individu yang ibunya adalah seorang geisha di masa mudanya. Waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan novel itu sebagian karena Golden menggeser perspektif novel bolak-balik antara orang ketiga dan orang pertama dan menghancurkan dua draf sebelum draf terakhirnya yang tidak diterbitkan, katanya kepada CNN.

6 tahun terbayar karena Memoirs of A Geisha menghabiskan dua tahun di daftar buku terlaris New York Times. Meskipun novel ini sukses populer, dan diadaptasi menjadi film pemenang Academy-Award, Golden tidak pernah menerbitkan buku lain.

6. Boris Pasternak, Dokter Zhivago

Diterbitkan pada tahun 1957, Doctor Zhivago nyaris tidak berhasil, karena ditulis di bawah pemerintahan Soviet. Novel ini awalnya ditolak dari penerbit Uni Soviet karena menantang sosialisme dan banyak norma budaya Uni Soviet.

Novel itu ada hari ini karena Pasternak menyelundupkan naskah itu keluar dari Uni Soviet dan ke Milan. Novel tersebut membuat Pasternak mendapatkan Hadiah Nobel pada tahun 1958, dua tahun sebelum kematiannya. Sementara Doctor Zhivago bukan satu-satunya karya tulisnya, itu tetap satu-satunya novelnya yang diterbitkan.

Baca juga : Biografi Roy Gabrielle, Penulis Asal Kanada

7. Ralph Ellison, Invisible Man

Diterbitkan pada tahun 1952, The Invisible Man membawa isu identitas rasial, persepsi, dan divisi untuk dicetak. Penggambarannya yang mengejutkan disambut dengan pujian dari para kritikus dan pembaca, dan ia memenangkan Penghargaan Buku Nasional AS pada tahun 1953.

Invisible Man tetap menjadi satu-satunya novel Ellison yang diterbitkan selama masa hidupnya sampai kematiannya pada tahun 1994. Sebelum kematiannya, ia sedang mengerjakan novel kedua, Juneteenth, namun api menghancurkan naskah aslinya. Ellison menulis ulang sebagian naskah sebelum kematiannya dan novel ini diselesaikan oleh editor John Callahan dan Adam Bradley. Itu diterbitkan pada tahun 2010 dengan judul baru, Tiga Hari Sebelum Penembakan.

You may have missed