May 18, 2024

Scribesworld – Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

Scribesworld Memberikan Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

Tentang “Bulan dan Penyihir Berjaket Merah” karya Clara Ng

3 min read

Tentang “Bulan dan Penyihir Berjaket Merah” karya Clara NgDalam cerita Clara Ng “ Bulan dan Penyihir Berjaket Merah ”, karakter utama Husin adalah orang yang agak malang, tetapi penting bagi saya bahwa dia mempertahankan martabatnya dalam terjemahan, seperti yang dia lakukan dalam teks aslinya.

Tentang “Bulan dan Penyihir Berjaket Merah” karya Clara Ng

scribesworld.com – Semua elemen ada di sana untuk sosok ejekan — ketombe yang tak terkendali, rumah yang sepertinya tidak pernah bisa dibentengi dari hujan, istri yang memarahi, anak-anak yang mengecewakan. Namun saya percaya itu adalah niat Ng untuk melukis gambar seorang pendongeng, seorang pria yang mampu menjinakkan anak-anak yang gaduh dan memikat orang tua mereka dengan dongeng imajiner dan fantasi yang begitu mudah muncul di kepalanya.

Penting untuk menyampaikan dalam terjemahan kekayaan imajinasi Husin untuk menciptakan dampak yang tepat bagi pembaca ketika imajinasi itu meninggalkannya, ketika dia duduk menatap secarik kertas kosong yang tidak mampu memunculkan satu ide pun.

Ketiadaan dialog sama sekali dalam cerita ini memberinya rasa interioritas yang kuat: seolah-olah kita hidup di dalam kepala Husin, meskipun dia bukan naratornya. Ada kebutuhan bagi penerjemah untuk mempertahankan kualitas interioritas yang agak seperti mimpi itu.

Baca Juga : Buku puisi Sapardi Djoko Damono untuk istrinya dirilis

Tantangan lainnya adalah menerjemahkan banyak perumpamaan. Terkadang terjemahan literal berhasil (cerita “bermunculan di kepala Husin seperti jamur di musim hujan”, misalnya), tetapi di lain waktu terasa canggung dalam bahasa Inggris. Saya masih tidak tahu apakah saya memakukan semuanya di versi final.

Dapatkah tetesan air hujan disamakan dengan segerombolan rayap? Apakah terlalu kikuk untuk menyamakan ketombe dengan salju? Terlalu jelas? Bagaimana dengan gambaran bentuk punggung Husin yang “mirip bulan sabit”? Haruskah saya melepaskan perumpamaan itu dan hanya menggambarkan punggungnya melengkung?

Terjemahan saya tentang pemikiran Husin tentang masa pensiun yang “begitu cepat dan begitu kabur, seperti air yang memancar ke pipa pembuangan” tidak merangkum perumpamaan lengkap dari aslinya, yang mengacu pada “air hitam” ( air hitam ) yang tersedot ke dalam pipa pembuangan.

Satu perumpamaan yang saya sukai adalah penyebutan putra Husin, dengan rencananya yang muluk-muluk, menjadi “seperti rumput yang bercita-cita menjadi brokoli”. Sepengetahuan saya, ini bukan perumpamaan yang dikenal dalam bahasa Inggris atau bahasa Indonesia, tetapi saya pikir itu sangat tepat sehingga saya bahkan tidak berpikir untuk mengutak-atiknya. Saat imajinasi Husin sedang membara, ia muncul dengan beberapa alur cerita eksentrik yang menyenangkan. Tetapi apakah dalam bahasa Inggris menyamakan kiprah wanita dengan satu telinga besar dengan sudut “perahu yang dihantam badai”?

Dalam penerjemahan cerita ini, seperti kebanyakan terjemahan lainnya, saya harus bergulat dengan unsur-unsur budaya tertentu. Hampir selalu hal-hal kecil, kepraktisan seperti makanan dan transportasi, serta rutinitas sehari-hari yang menjadi tantangan bagi penerjemah. Berapa banyak yang harus dijelaskan? Berapa banyak yang tersisa untuk kecerdasan pembaca untuk mencari tahu?

Perlu saya jelaskan bahwa “lima ribu” adalah “lima ribu rupiah”? Haruskah saya mengubahnya menjadi dolar AS atau Australia? Dalam cerita ini, konteksnya memberi tahu kita bahwa itu adalah mata uang, dan pembaca langsung tahu bahwa cukup membeli rokok dan kopi pagi dan malam.

Tidak diperlukan informasi lebih lanjut. Bagaimana dengan muazin yang mengumandangkan sholat subuh? Apakah ini perlu dikontekstualisasikan dalam gambaran yang lebih luas tentang praktik Islam? Saya menghindari catatan kaki dalam fiksi, saya juga menghindari penjelasan dalam tanda kurung. Terkadang “menjinakkan” teks merampas esensinya. Lebih baik meminta pembaca untuk mencari tahu apa itu penyanyi dangdut , misalnya.

Ukuran keberhasilan saya dalam menerjemahkan cerita ini adalah sejauh mana pembaca merasakan kesedihan atas penderitaan Husin, guru sekolah yang pernah dibanggakan dan pendongeng yang luar biasa yang merasa keterampilannya dalam kedua pekerjaan itu perlahan-lahan menjauh darinya saat dia menunggu, seperti pengamen yang kesepian, menunggu orang tua anak-anak itu menjatuhkan beberapa koin ke dalam gelas plastiknya.

You may have missed