March 4, 2024

Scribesworld – Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

Scribesworld Memberikan Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

Buku puisi Sapardi Djoko Damono untuk istrinya dirilis

3 min read

Buku puisi Sapardi Djoko Damono untuk istrinya dirilisBuku berisi 80 puisi karya mendiang penyair kenamaan Sapardi Djoko Damono untuk istrinya Sonya Sondakh resmi diluncurkan oleh penerbit Gramedia Pustaka Utama (GPU), Senin.

Buku puisi Sapardi Djoko Damono untuk istrinya dirilis

scribesworld.com – Sapardi menghabiskan waktu dua tahun untuk mempersiapkan buku yang diberi judul mBoel , nama panggilan Sonya, dan rencananya akan dirilis pada hari ulang tahun Sonya pada Agustus sebelum ia meninggal dunia pada Juli , menurut keterangan yang diterima The Jakarta Post. “Dia merencanakan semuanya sendiri,” kata Sonya.

“Itu adalah bagian dari seluruh rencananya untuk tahun 2020.” Dibuat sebagai penghormatan kepada istri Sapardi yang telah menjadi teman seumur hidupnya, mBoel diluncurkan di kediaman mereka di Tangerang Selatan dan disiarkan di Instagram Live. Buku itu seharusnya dimulai dengan empat puisinya Hujan Bulan Juni (Hujan di Bulan Juni), Aku Ingin (Aku Ingin), Di Restoran (Di Restoran) dan Ketika Kau Tak Ada (Saat Kau Tidak Ada), yang diterbitkan di koran tahun 1989 dan difotokopi dan dikirim ke Sonya yang sedang belajar di Paris saat itu.

Baca Juga : Kita selalu dihantui oleh jalan yang tidak ditempuh (Intan Paramaditha)

Sajak-sajak itu menjadi begitu tenar setelah diterbitkan di buku-buku lain dan dijadikan lagu sehingga Sapardi akhirnya hanya memilih memasukkan Ketika Kau Tak Ada dalam mBoel . “Karya terakhirnya adalah untuk orang yang paling dicintainya,” kata Kepala Sastra GPU, Mirna Yulistianti. “Delapan puluh karya terakhir Sapardi telah terekam dalam buku ini.” Diisi dengan karya Sapardi yang belum pernah dilihat sebelumnya, mBoel akan dijual di toko-toko dalam format hardcover mulai 17 Agustus.

Lahir pada 20 Maret 1940 di Surakarta, Jawa Tengah, Sapardi merupakan salah satu tokoh yang paling dipuja dalam sejarah sastra Indonesia. Ia lulus dari Fakultas Sastra dan Budaya Universitas Gadjah Mada pada 1960-an dan kemudian belajar humaniora di University of Hawaii di Amerika Serikat dari 1970 hingga 1971.

Sapardi yang menjabat sebagai dekan Fakultas Sastra Universitas Indonesia dari tahun 1999 hingga 2004 ini menjadi terkenal karena koleksi puisinya yang terkenal, seperti Perahu Kertas (1983), Hujan Bulan Juni (1994) dan Arloji (2002).

Selain reputasinya sebagai penyair terkenal, Sapardi juga dianggap sebagai cendekiawan berpengaruh yang berkontribusi pada ekosistem artistik yang berkembang pesat. Dia meninggal pada 19 Juli karena penurunan fungsi organ.

EU menghadirkan keceriaan musim semi dengan puisi untuk wartawan

Berita harian mungkin suram di Eropa yang dihantui pandemi mematikan, tapi itu bukan alasan untuk berpaling dari budaya dan janji musim semi. Pada hari Selasa, juru bicara utama Komisi Eropa mengambil waktu sejenak selama pengarahan harian yang didominasi oleh virus corona untuk membacakan puisi kepada wartawan. Mengajukan tantangan bagi penerjemah simultan UE, Eric Mamer meluncurkan “Printemps” sesama warga Prancis Victor Hugo.

“Saya tidak tahu apakah, seperti saya, Anda memperhatikan bahwa matahari bersinar di luar,” katanya, kepada beberapa wartawan yang mengunjungi ruangan itu dan mencetak lebih banyak secara online. “Banyak orang terkurung di rumah mereka dan oleh karena itu saya ingin membacakan puisi kecil untuk kita semua, untuk mengingatkan kita bahwa alam terus berlanjut dan musim semi akan segera datang.

“Hugo’s “Printemps”, atau “Spring”, berasal dari koleksi “Toute la Lyre”, yang diterbitkan tiga tahun setelah kematian penulisnya pada tahun 1885. “Kalau begitu, inilah hari-hari yang panjang,” itu dimulai. “Cahaya, cinta, kegembiraan! Inilah musim semi! Maret dan April dengan senyum manis mereka, bunga bulan Mei dan kehangatan bulan Juni.

“Itu adalah terobosan dari tradisi konferensi pers UE, tetapi yang diterima dengan baik secara luas oleh para wartawan. Laurence Norman dari The Wall Street Journal men-tweet: “Hanya di Eropa. Eric Mamer membacakan puisi Victor Hugo untuk kita semua di penghujung pengarahan tengah hari untuk menghibur semua orang. Dan Anda tahu, bagus untuknya.

“Tetapi beberapa, seperti reporter Prancis Anna Hubert, mengambil sikap yang lebih ironis. “Saya sama sekali tidak merasa nyaman. Pengarahan tengah hari seharusnya menjengkelkan dan suram. Tidak meyakinkan ketika keadaan berubah,” cuitnya.

You may have missed