March 4, 2024

Scribesworld – Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

Scribesworld Memberikan Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

Perjalanan Novelis Pramoedya Ananta Toer (1925-2006)

8 min read

Perjalanan Novelis Pramoedya Ananta Toer (1925-2006)Novelis Indonesia, cerita pendek penulis, penulis esai, dan kritikus, sangat dipengaruhi oleh karya Yohanes Steinbeck . Pendudukan Jepang (1942-1944) dan perjuangan Indonesia untuk kemerdekaan memberikan bahan dasar untuk Pramoedya menulis.

Perjalanan Novelis Pramoedya Ananta Toer (1925-2006)

scribesworld.com – Novelnya yang paling terkenal adalah Buru Kuartet (1980-88), dilarang oleh rezim Suharto. Cerita, aslinya ditulis antara tahun 1965 dan 1979, diatur pada pergantian tahun abad ke-19 dan menggambarkan munculnya antikolonial Indonesia nasionalisme. Buku-buku Pramoedya telah diterjemahkan ke dalam beberapa 30 bahasa.

“Yang melecehkan selamanya, masa depan yang menggoda. Misteri! Kita semua akhirnya akan tiba di sana – mau atau tidak mau, dengan segenap jiwa dan raga kita. Dan terlalu sering itu terbukti menjadi lalim yang hebat. Jadi, pada akhirnya, saya juga tiba. Apakah masa depan adalah dewa yang baik atau kejam, tentu saja, urusannya sendiri. Kemanusiaan terlalu sering bertepuk tangan hanya dengan satu tangan.” (di dalam Bumi Manusia ini , volume 1 of Buru Quartet, 1980)

Pramoedya Ananta Toer ((dikenal dengan Pramoedya atau Pram) lahir di Desa Blora, Timur Jawa. Ayahnya adalah seorang aktivis dan kepala sekolah nasionalis sekolah, sosok yang menonjol secara sosial, tetapi yang menghancurkan keluarga oleh perjudian obsesif. Sebagai anak laki-laki Pramoedya ingin menjadi seorang insinyur.

Setelah menyelesaikan kursus sekolah dasar pada tahun 1939, ia pindah ke Surabaya, lulusan Radiovakschool (Sekolah Kejuruan Radio) pada akhir tahun 1941. Setelah itu, dia pindah ke Jakarta, di mana dia melanjutkan studinya dan dipekerjakan selama beberapa waktu oleh Jepang kantor berita “Domei.” Pada tahun 1945 ia mengikuti kuliah di Islam Universitas.

Setelah tentara Belanda tiba untuk mendirikan pemerintahan kolonial, Pramoedya bergabung dengan angkatan bersenjata Indonesia di Jakarta Timur. Ditugaskan dengan pangkat letnan dua, Pramoedya memimpin pada tahun 1946 a satuan dari enam puluh orang. Dia kemudian pindah kembali ke Jakarta, di mana dia mengedit jurnal Sadar . Sebagai novelis Pramoedya memulai debutnya dengan Kranji-Bekasi Jatuh (1947).

Dalam sebuah wawancara dia pernah berkata bahwa “Dari pengalaman pribadi saya, the dampak kolonialisme adalah bahwa di masa lalu, kami – bahkan saya – merasa rendah diri kepada orang-orang dari Barat.

Saya hanya kehilangan kompleks inferioritas saya pada tahun 1953, delapan tahun setelah kemerdekaan, karena saat itu saya tinggal di Belanda dan memiliki girlfried Belanda. . . . ” ( Pengasingan: Pramoedya Ananta Toer dalam Percakapan dengan Andre Vltchek dan Rossie Indira , diedit oleh Nagesh Rao, 2006, hal. 43)

Dianggap ”anti-kolonial”, Pramoedya dipenjarakan antara tahun 1947 dan 1949 oleh Belanda di berbagai tempat. “Dulu hidup saya diatur oleh jadwal yang ditentukan oleh otoritas yang didukung oleh senapan dan bayonet, kenangnya.

“Kerja paksa di luar penjara, empat hari a pekan . . . ” (‘Perburuan 1950 and Keluarga Gerilya 1950’ by Pramoedya Ananta Toer and Benedict Anderson, in Indonesia , No. 36 (Oct., 1983) Selama di penjara, dia membaca buku The Human Comedy dan Of Mice and Men karya John Steinbeck , menggabungkan banyak gaya emotifnya ke dalam tulisannya.

Dia juga menerjemahkan novel Steinbeck ke dalam Bahasa Indonesia. Dari buku-buku ini dan buku-buku lainnya, Pramoedya mendapat kekuatan bertahan dan menulis Perburuan (1950, The Fugitive), tentang a pemberontakan terhadap Jepang dan pengkhianatannya. Novel itu diselundupkan dari penjara, dan disetujui oleh Balai Pustaka, penerbit pemerintah.

Perburuan pertama kali dipuji, lalu dilarang, tapi tank untuk keberhasilannya, Pramoedya terus menulis katarsis cerita dan novel yang melampaui bahkan saat mereka merekam peristiwa tragis. Setelah mendapatkan keamanan finansial, Pramoedya berhasil mampu menikah. Pada awal 1950-an, Pramoedya menjadi redaktur di Jurusan Sastra Indonesia Modern Balai Pustaka. Ia juga menjabat sebagai redaktur majalah Indonesia dan majalah anak-anak Kunang-kunang .

“Terkadang sangat mengejutkan bagaimana larangan tampaknya ada semata-mata untuk dilanggar. Dan ketika saya tidak patuh saya merasa bahwa apa yang saya lakukan itu menyenangkan. Untuk anak-anak seperti saya pada waktu itu – oh, berapa banyak larangan dan pembatasan menumpuk di kepala kita! Ya, seolah-olah keseluruhan dunia mengawasi kami, membungkuk melarang apa pun yang kami lakukan dan apa pun yang pernah kami lakukan diinginkan. Mau tidak mau kami anak-anak merasa bahwa dunia ini benar-benar dimaksudkan hanya untuk orang dewasa.” (dalam ‘Inem’)

Kumpulan cerpen Pramoedya dari periode ini antara lain Subuh (1950) dan Percikan Revolusi (1950), keduanya berlatar belakang selama revolusi, Cerita dari Blora (1952), berurusan dengan masyarakat Jawa provinsi, perang, dan perjuangan kemerdekaan, dan Cerita dari (1957), tentang pascarevolusioner bencana di ibu kota Indonesia. Novel Keluarga Gerilya (1950) diarahkan melawan Belanda dan pasukan sekutu. Itu menggambarkan kehancuran keluarga Jawa selama revolusi nasional.

Baca Juga : Karya Terbaik Penulis Indonesia (Ayu Utami)

Pada tahun 1950-an dan 1960-an, cerpen-cerpen Pramoedya adalah diterjemahkan satu per satu ke dalam bahasa Belanda, Cina, Inggris, Rusia, dan Perancis. Pramoedya sering menggunakan orang pertama dalam fiksinya; itu semacam merek dagang baginya. Pekerjaan yang lebih lama, Bukan Pasar Malam (Ini Bukan Pameran Sepanjang Malam), diterjemahkan oleh CW Watson, diterbitkan oleh Cornell University pada tahun 1973.

All That Is Gone (2004) mengumpulkan cerpen-cerpen Pramoedya yang ditulis pada usia 20-an. Patut diperhatikan, di Indonesia cerpen sebagai bentuk sastra adalah sebagai sangat dihargai sebagai novel. Mereka dimaksudkan untuk dibacakan dengan lantang, dan untuk dibagikan kepada orang lain.

Itu judul cerita adalah memori masa kecil, di mana narator bercerita tentang pengasuhnya, yang tidak memiliki anak sendiri – sifilis telah memakan rahimnya – dan secara bertahap menyadari adanya keretakan antara ibu dan ayahnya. ‘Inem,’ ditulis dengan gaya realisme sosial, yang tidak pernah diadopsi Pramoedya sebagai miliknya, adalah kritik terhadap institusi tradisional perkawinan anak.

Narator, Gus Muk, mengikuti kehidupannya tetangga, Inem, seorang gadis berusia delapan tahun, yang akan menikah. Dia ayah memelihara ayam jago tetapi semua orang tahu bahwa dia adalah seorang penjahat, yang pekerjaan utama adalah merampok orang di hutan jati. milik Inem ibu mencari nafkah dengan membatik.

Markaban, suami Inem, adalah tujuh belas dan putra seorang pria kaya. Setelah setahun Inem meninggalkannya suami, dia memberitahu ibu Gus Muk bahwa Markaban sering memukulinya, dan kembali ke rumah orang tuanya. “Dan setelah itu, anak berusia sembilan tahun perceraian – karena dia hanyalah beban bagi keluarganya – bisa dipukuli oleh siapa saja yang mau: ibunya, saudara laki-lakinya, dia pamannya, tetangganya, bibinya. Padahal Inem tidak pernah datang ke rumah kami.”

Pada tahun 1953, Pramoedya menghabiskan satu tahun bersama keluarganya di Belanda pada program pertukaran budaya dan menulis di sana novel Korupsi (1954) dan Midah – Si Manis Bergigi Emas (1954). Dia diangkat pada tahun 1958 menjadi anggota Pleno Lekra, Institut Rakyat Budaya, sebuah organisasi yang memperjuangkan cita-cita nasionalis tahun 1945 revolusi. Setelah bergerak secara politik ke kiri, Pramoedya sebagian besar fiksi yang ditinggalkan untuk esai kritis dan studi sejarah. Pada tahun 1960, dia dipenjara karena membela etnis Tionghoa yang dianiaya di negara itu.

Antara tahun 1962 dan 1965, Pramoedya menjabat sebagai redaktur Lentera (Lentera), rubrik mingguan harian sayap kiri Bintang Timur . Ia mengajar bahasa dan sastra Indonesia di lembaga independen tersebut Universitas Res Publika, mengajar di Akademi “Dr. Abdul Rivai” untuk Jurnalisme, dan merupakan pendiri Akademi Sastra “Multatuli”. Sebagai seorang kritikus sosial, dia berkali-kali berselisih dengan sejarawan konservatif dan mereka yang dianggapnya reaksioner. Dalam mendefinisikannya sendiri identitasnya, Pramoedya pernah menyebut dirinya sebagai Muslim komunis.

Selama peristiwa yang menyebabkan penangkapan massal dan pembentukan “Pesanan baru” Indonesia di bawah Jenderal Suharto, Pramoedya dipenjara pada bulan Oktober 1965 tanpa pengadilan oleh rezim militer. Lembaga Rakyat Budaya dilarang sebagai front Komunis. Saat penangkapannya, Pramoedya adalah dipukuli habis-habisan. Selama sisa hidupnya, Pramoedya menderita kesulitan mendengar.

” Apakah mungkin untuk mengambil dari seorang pria haknya berbicara sendiri?” dia pernah berkata. arsip pribadi Pramoedya, karya yang tidak diterbitkan, dan bahan penelitian dihancurkan atau hilang. Setelah empat tahun di penjara Salemba di Jakarta, dia dikirim ke pengasingan di Pulau Buru yang terkenal dengan ularnya Maluku.

Dibungkam oleh rezim Suharto, para tapol hanya sesekali diizinkan untuk menulis surat, tetapi tidak diberi izin untuk mengirimkannya. Ketika Pramoedya, “tahanan politik no. 641,” menerima surat dari Presiden Republik Indonesia, dia kaget dan terharu. Soeharto menulis itu “kekeliruan bagi manusia itu wajar” dan “kealamian juga harus ada sebuah sekuel alami.

Dalam jawabannya Pramoedya mengatakan bahwa “Pikiran yang hebat memaafkan kesalahan dan yang kuat telah menjangkau yang lemah.” ( Angka Kriminalitas di Indonesia, Filipina, dan Vietnam Kolonial , ed. oleh Vicente L. Rafael, 1999, hlm. 231-232)

Karena protes internasional, Pramoedya diberikan akses ke mesin tik pada tahun 1973, dan dia mulai mengerjakan serangkaian novel sejarah yang awalnya dinarasikan sesama narapidana. Di tahun-tahun terakhir hidupnya kurungan, Pramoedya mampu menghasilkan empat novel sejarah, yang diterbitkan di miliknya rilis – Kuartet Buru – Bumi Manusia , Anak Semua Bangsa (Anak Segala Bangsa), Jejak Lamgkah (Jejak) dan Rumah Kaca (Rumah Kaca).

Pramoedya dibebaskan pada akhir tahun 1979, tetapi dia masih persona non grata. Terkurung di Jakarta, Pramoedya terpaksa melapor kepada petugas pembebasan bersyaratnya setiap bulan, bagian dari ketentuan kotanya menangkap.

Pada tahun 1992, pada kesempatan Hari Hak Asasi Manusia, dia mengumumkan hal itu dia akan berhenti melaporkan ke pos militer Jakarta Timur. Sejak jatuhnya Orde Baru Rezim pada tahun 1998, Pramoedya adalah orang bebas, tetapi buku-bukunya tetap resmi dilarang.

Di Kuartet Buru protagonisnya adalah Minke, seorang bangsawan Jawa yang berpendidikan Belanda dan penulis, yang akrab dengan budaya Barat dan Jawa. Manke jatuh jatuh cinta dengan Annelies Indo-Eropa yang cantik. Setelah kehilangan dia Minke semakin terlibat dalam gerakan massa perlawanan terhadap aturan kolonial. “Perpisahan ini adalah titik balik dalam hidup saya. Saya masa muda telah berakhir, masa muda yang indah penuh dengan harapan dan impian. Itu akan tidak pernah kembali.”

Model Minke adalah Tirto Adi Suryo (1880-1918), seorang wartawan dan aktivis. Dua jilid pertama, menggambarkan fajar Indonesia perjuangan melawan eksploitasi kolonial, memperoleh popularitas besar. Bumi Manusia ini , yang mengawali cerita, awalnya dituturkan secara lisan oleh pengarang kepada sesama narapidana.

Diinformasikan oleh “resonansi subversif dari plot tragis buku ini” Kejaksaan Agung melarang keduanya Bumi Manusia dan Anak Segala Bangsa , yang melanjutkan kisah pahlawan muda dengan radikal condong. (‘Toer (Tur), Pramoedya Ananta,’ in World Authors 1975-1980 , edited by Vineta Colby, 1985, p. 742) Dua jilid terakhir, dilarang dengan tuduhan itu mereka diam-diam menyebarkan Komunisme, Marxisme dan Leninisme, diselundupkan dari negara.

Dalam Gadis Pantai (1982, The Girl from the Coast), set pada masa kolonial, tokoh utamanya adalah seorang perempuan muda, yang karakter didasarkan pada kehidupan nenek Pramoedya. Pahlawan wanita berasal dari asal-usul yang sederhana dan dia tidak memiliki nama. Di usia 14 tahun dia menikah dengan seorang bangsawan, tetapi dia menyadari bahwa tempatnya di keluarga baru akan lebih rendah dan dia tidak diperbolehkan untuk menjaga anaknya.

“Masalah dengan The Girl From the Coast mungkin adalah bahasa, karakterisasi dan plotting didefinisikan dengan sangat baik, seolah-olah keinginan pengarang untuk berkomunikasi dan urgensi pesannya mengalahkan seninya.” ( Nell Freudenberger di The New York Times , 11 Agustus 2002)

Karya Pramoedya selanjutnya antara lain Nyanyi Sunyi Seorang Bisu (1995-97), otobiografi, dan Arus Balik (1995), a novel sejarah Indonesia abad ke-16. Dia juga menerjemahkan ke dalam Indonesia bekerja dari penulis seperti John Steinbeck, Leo Tolstoi, Mikhail Sholokhov, dan Maxim Gorki.

Dia memenangkan Penghargaan ‘Kebebasan untuk Menulis’ pada tahun 1988 dari PEN’s American Center. Dewan Eksekutif UNESCO diberikan Pramoedya the Madanjeet Singh Prize pada tahun 1966 atas jasanya kepada penyebab non-kekerasan dan toleransi.

Sejak 1981, ia dikabarkan menjadi a kandidat untuk Hadiah Nobel dalam sastra. Pada tahun 1999 dia melakukan tur Amerika Serikat, Kanada dan Eropa. Pramoedya meninggal di Jakarta pada bulan April 20, 2006. Dia menikah dua waktu; pertama ke Arfah Iljas dan kemudian ke Maemunah Thamrin.

Dalam karyanya, Pramoedya mensintesiskan berbagai macam karya sastra tradisi, dari pelopor sastra Indonesia revolusi ( Chairil Anwar ) kepada orang Jawa mendongeng, dan dari kronik sejarah ke berbagai Eropa dan penulis Amerika. Gaya pribadi Pramoedya – tanda seru, kata seru di tengah deskripsinya, karakter yang adil muncul dan menghilang, sketsa, narasi berkelok-kelok – terbagi pendapat. Pelopor pendek Indonesia modern cerita, Idrus, pernah mengatakan bahwa “Pram tidak tahu bagaimana menulis pendek cerita; apa yang dia hasilkan hanyalah dongeng [dongeng].

” (‘Pengantar’ oleh Benedict R. O’G. Anderson, dalam Tales from Djakarta: Caricatures of Circumstances and Their Manusia oleh Pramoedya Ananta Toer, 1999, hlm. 11) Pramoedya menulis dalam Bahasa Indonesia, sebuah bahasa dikembangkan dari lingua franca Malaya lama dan diadopsi oleh gerakan nasionalis pada tahun 1928. Selama karirnya, dia dipenjarakan keduanya oleh rezim kolonial Belanda dan pemerintah nasionalis berikutnya. Fiksinya telah diterjemahkan ke dalam sekitar dua puluh empat bahasa.

You may have missed