June 14, 2024

Scribesworld – Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

Scribesworld Memberikan Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

Karya Terbaik Penulis Indonesia (Ayu Utami)

6 min read

Karya Terbaik Penulis Indonesia (Ayu Utami)Dia menolak karir sebagai model karena dia tidak suka make-up. Dia kehilangan pekerjaannya sebagai jurnalis karena dia menolak mundur menghadapi sensor rezim militer Suharto.

Karya Terbaik Penulis Indonesia (Ayu Utami)

scribesworld.com – Tapi sebagai seorang penulis, dia adalah penulis paling sukses di generasinya di Indonesia. Ayu Utami tentang kebebasan, tauhid dan tanggal berakhirnya hubungan di luar nikah.

Sayang, kata Ayu Utami, Belanda sudah kalah di Indonesia. Dia mengatakan ini sambil sekali lagi mencari kata yang tepat dalam bahasa Inggris untuk mengungkapkan idenya. Sungguh memalukan bahwa orang-orang, termasuk mereka yang memiliki kosakata yang kaya dan beragam makna dalam bahasa ibu mereka, dipaksa untuk berbicara dengan konsep yang mudah dan kalimat tujuh kata dalam bahasa Inggris global. Meski begitu, Utami berhasil menghayati pandangan kontroversialnya dengan sempurna.

Dia disebut pemberontak, bahkan ikonoklas. Pada tahun 1994, dia adalah pengunjuk rasa terdepan menentang keputusan Presiden Suharto untuk melarang tiga majalah kritis. Antara lain, dia masuk daftar hitam sebagai seseorang yang tidak lagi diizinkan bekerja di media.

Pada tahun 1998, Utami membalas dengan novel yang sangat bagus, Saman , tidak hanya menyelesaikan skor dengan kediktatoran dan sensor militer selama bertahun-tahun, tetapi juga dengan tabu bahasa seksual dan seksualitas perempuan. Novel tersebut diterbitkan sepuluh hari sebelum gerakan Reformasi memaksa Soeharto lengser. Tak heran, buku itu menjadi simbol kebebasan baru yang diinginkan bangsa Indonesia.

Setelah Saman muncul Larung , di mana ia mengelaborasi tema-tema pembebasan seksual dan kebebasan berbicara, dengan menggunakan karakter yang sama. Itu adalah tanggapannya terhadap obsesi konservatif terhadap moralitas seksual, katanya dalam sebuah wawancara yang kami lakukan sembilan tahun lalu, sementara orang tampaknya melupakan apa yang menurutnya merupakan penyakit utama masyarakat kita: korupsi, kemiskinan, dan ketidaksetaraan.

Dalam Bilangan Fu , yang baru saja diterjemahkan tetapi pertama kali diterbitkan pada tahun 2008, seksualitas dan ketegangan erotis juga menjadi pusat cerita; dipadukan dengan tiga tema lain yang berulang dalam karya-karya Utami: modernisme, monoteisme, dan militerisme, kebetulan menjadi judul tiga bab Bilangan Fu.

Di luar kotak

“Saya sendiri tidak takut dengan tubuh atau seksualitas saya sendiri,” kata Utami ketika saya bertanya apakah dia harus berurusan dengan asuhan katoliknya saat menulis Saman . “Tapi saya melihat ketakutan itu pada wanita lain, misalnya dalam pendekatan mereka yang tegang terhadap keperawanan.

Itu sebabnya saya merasa perlu menulis tentang seksualitas dari sudut pandang perempuan. Berbicara tentang pengalaman dan keinginan kita lebih sulit bagi wanita, karena organ seksual kita bersifat internal, yang membuatnya lebih sulit untuk dipahami.

Selama pubertas, anak laki-laki melakukan masturbasi bersama, berbagi pengetahuan dan informasi. Wanita seringkali tidak memahami tubuhnya sendiri, yang membuat pria lebih mudah mengontrol seksualitas wanita. Perbedaan kekuatan ini menggangguku.”

Belakangan, Utami memutakhirkan pernyataannya. Wanita tahu apa yang mereka nikmati secara seksual, mereka hanya merasa sulit untuk mengungkapkannya. Dia memberi contoh seorang teman yang berselingkuh, dan jelas menikmatinya, tetapi tidak mau mengakuinya kepada dunia, bahkan kepada dirinya sendiri.

Ada banyak pemikiran di luar kebiasaan dalam novel-novel Utami. Ini adalah cara untuk mengubah politik menjadi pribadi, untuk menarik perlawanan terhadap norma dan nilai yang dipaksakan ke dalam lingkup pribadi dan fisik. Dalam hidup, dia menemukan bahwa cinta segitiga jarang memiliki dua kaki yang sama.

Dalam satu hubungan, gairah lebih tinggi, di sisi lain, keamanan. Dia berbicara tentang perselingkuhannya secara blak-blakan seperti dia berbicara tentang perjalanannya dari Jakarta ke Den Haag. “Perselingkuhan tidak dibebani dengan ekspektasi jangka panjang yang sama seperti pernikahan.

Baca Juga : Karya Penulis Terbaik dari Indonesia (Andrea Hirata)

Itu sebabnya perselingkuhan gagal begitu berubah menjadi gaya hidup biasa. Anda tidak dapat menjaga gairah sendirian: cepat atau lambat Anda menginginkan kendali atas hubungan Anda. Dan kontrol bekerja lebih baik dalam hubungan monogami daripada cinta segitiga terbuka. Yang terakhir, pasti ada ketidaksetaraan. Anda akan mencintai yang satu lebih dari yang lain, dan itu tidak bisa dipertahankan.

Agama

Apa yang menjadi terobosan pada tahun 1998, menjadi arus utama saat ini. Media yang diberangus memberi jalan bagi pers bebas. “Faktanya, pers terlalu bebas, terlalu kasar, terlalu berani,” kata Utami merujuk pada eksploitasi seksualitas untuk tujuan komersial. “Pada saat yang sama,” tambahnya, “orang dan komunitas berfungsi dengan perangkat lunak yang sangat konservatif. Pada tahun 1998, orang menginginkan kebebasan dan toleransi, sepuluh tahun kemudian mereka mencari keamanan. Kelompok agama hanya menawarkan itu.”

Kebangkitan politik Islam di Indonesia dimulai sebelum kalender yang digunakan Utami. Sembilan tahun yang lalu saya bertanya kepadanya apakah novel berikutnya masih membahas periode rezim Suharto, yang sudah berakhir, atau apakah dia akan menjawab tantangan kebangkitan agama konservatif. “Untuk merespon Islam politik, sebuah novel sepertinya tidak cukup. Kami membutuhkan gerakan politik yang nyata untuk itu,” adalah reaksinya.

Bilangan Fu menempatkan agama sebagai peran sentral, tetapi tidak benar-benar mengandung serangan frontal terhadap kelompok-kelompok seperti Jemaah Islamiyah atau Jama’ah Ansharut Tauhid, bahkan tidak pada tren jihadisme radikal yang lebih luas di mana keduanya adalah pelopornya. “Saya sangat berhati-hati ketika berbicara tentang Islam, karena itu menjadi sangat sulit,” aku Utami. “Di kolom surat kabar saya, saya menulis tentang logika di bawahnya, tetapi saya tidak pernah menyebutkan nama atau masalah tertentu.

Itu akan menjadi kontraproduktif.” Ini kedengarannya terlalu hati-hati untuk seseorang yang lima belas tahun lalu menghancurkan tabu-tabu Indonesia seperti banteng di toko Cina. Namun dalam Fu, ada pembahasan tentang monoteisme. “Itu lebih aman karena Islam bukan satu-satunya agama monoteistik,” ujarnya. Utami sangat terganggu oleh intoleransi dan proselitisme dari agama-agama monoteistik. “Keyakinan bahwa hanya ada satu Tuhan sering mengarah pada kepercayaan pada satu kebenaran: milik kita.”

Angka Fu (terjemahan harafiah dari Bilangan Fu) dalam novel pada hakikatnya merupakan angka mistis dalam tradisi Jawa. Ini merusak tesis sentral monoteisme. Wawasan yang mendasari novel ini adalah bahwa Tuhan itu satu, tetapi belum tentu satu-satunya. Konsep matematika seseorang tidak memadai secara religius, secara spiritual memiliki makna yang lebih tua dan lebih kaya, kata tokoh utama Bilangan Fu .

‘Tuhan itu esa’ bukanlah penyangkalan terhadap pluralitas pengalaman religius, tetapi mengungkapkan pengalaman bahwa Tuhan itu inklusif, kombinasi transenden dari keinginan dan kemungkinan manusia.

Bilangan Fu adalah sebuah pencarian di mana monoteisme yang tidak memuaskan ditukar dengan mistisisme yang jauh lebih otentik. Itu hanya mewakili sebagian pendapatnya, ungkap Aya Utami.

“Dalam praktiknya, monoteisme menciptakan jarak dan hierarki yang tidak perlu antara umat manusia dan seluruh dunia, seperti halnya modernisme. Kita harus belajar dari agama dan budaya tradisional yang percaya bahwa manusia adalah bagian dari ciptaan, sama seperti bentuk kehidupan lainnya.”

Kebutuhan akan keheningan

Intimidasi yang ditimbulkan oleh penganut ekstremis menempatkan penulis pada posisi yang sulit, tetapi menurut Utami, tantangan sebenarnya bagi penulis Indonesia adalah keberadaan televisi di mana-mana. “Kami tidak memiliki tradisi sastra yang mapan ketika televisi dan sinetron membanjiri negara dan kemudian budaya. Saat ini, jika seseorang ingin bercerita, seseorang harus mempertimbangkan kode dan struktur serial TV.”

Namun demikian, penulis besar seperti Pramoedya Ananta Toer dan WS Rendra menulis sebelum Utami dan rekan seangkatannya membuat terobosan. Kedua penulis menghabiskan beberapa tahun di ruang bawah tanah rezim militer, tetapi tidak pernah meninggalkan keterlibatan politik mereka, baik dalam hidup maupun dalam karya mereka.

“Kami adalah generasi yang berbeda,” Utami menjelaskan pada tahun 2003, “kami memiliki kepentingan yang berbeda. Ananta Toer menggunakan prosa untuk mengekspresikan dan menyebarkan pandangan politiknya: ceritanya linier, dengan tujuan pendidikan yang jelas.”

“Bahasa seringkali tidak memadai untuk mendeskripsikan realitas,” kata Utami pada tahun 2012. “Tetapi hanya ada sedikit alternatif. Itulah mengapa ada kebutuhan untuk diam. Diam bukanlah kekurangan kata-kata; itu adalah tingkat yang sama sekali berbeda, kenyataan di samping kata-kata yang harus kita hargai.

”Bersama-sama, bahasa dan keheningan menyulap seni: “upaya untuk memahami keaslian, kebenaran, atau kejujuran secara estetis. Kebenaran bisa begitu buruk atau mengancam sehingga tidak mungkin untuk melihatnya. Seniman perlu menemukan bentuk untuk realitas itu, membuatnya dapat dinegosiasikan, tanpa jatuh ke dalam eufemisme.”

Langkah dari jurnalisme ke menulis novel dipaksakan oleh pihak berwenang, tapi dia tetap senang. Karena “sebagai jurnalis, subjek dan gayanya terbatas. Dalam novel, saya lebih bebas dan lebih kreatif.” Saat ditanya mana yang lebih penting, gaya atau isi, Utami menjawab: “Gaya berubah, isi berkurang. Ceritanya akan selalu tentang cinta.”

You may have missed