October 6, 2022

Scribesworld – Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

Scribesworld Memberikan Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

Perbedaan Terbesar Antara Copywriter Dan Penulis Konten

3 min read

Perbedaan Terbesar Antara Copywriter Dan Penulis Konten – Saat ini, pemasaran konten telah menjadi yang terdepan. Orang yang dulunya aktif sebagai copywriter semakin banyak menulis konten untuk media yang dimiliki.

Perbedaan Terbesar Antara Copywriter Dan Penulis Konten

scribesworld – Namun, untuk sukses sebagai penulis konten, tidak cukup menulis dengan cara yang sama seperti “copy” yang saya tulis selama ini. Itu karena copywriter dan penulis konten memiliki perbedaan mendasar dalam apa yang mereka cari.

“Menjual” adalah pekerjaan copywriter

Pekerjaan yang dibutuhkan copywriter adalah menulis “copy untuk menjual barang”. Salinan untuk dijual adalah salinan yang digunakan untuk pemasaran atau PR. Contoh umum termasuk salinan iklan dan slogan, siaran pers dan katalog. Gunakan kata-kata untuk menyampaikan ide, merek, dan ideologi untuk produk dan layanan tertentu langsung ke konsumen. Dengan kata lain, tugas copywriter adalah membuat konsumen berpikir “Saya ingin produk ini sekarang!”.

Sebuah salinan singkat yang ditulis oleh seorang copywriter beresonansi dengan konsumen dan mendorong tindakan “membeli”. Misalnya, salinan Nike “JUST DO IT.” Mudah terukir di hati konsumen dan merupakan salinan khas yang memancing “dorongan untuk membeli”.

Penulis konten memiliki tugas untuk “memberi tahu”

Artikel yang ditulis oleh penulis konten tidak diharuskan untuk “menjual paling baru” dibandingkan dengan salinan copywriter yang fokus pada penjualan. Sebaliknya, konten yang ditulis oleh penulis konten dituntut untuk memberikan informasi yang bermanfaat bagi konsumen. Konten di sini mengacu pada artikel blog, ebook, kertas putih, dll.

Misalnya, alih-alih mempromosikan sepatu tertentu di web merek yang menjual sepatu, informasi “Tiga cara memilih sepatu yang cocok untuk Anda” dipublikasikan sebagai artikel. Dengan memberikan informasi yang berguna untuk membeli sepatu sebagai konten, dimungkinkan untuk membina hubungan pemahaman dan kepercayaan jangka panjang antara konsumen dan merek.

Jika kepercayaan ada di tanah, Anda dapat mengharapkan dari mulut ke mulut dan pembelian berulang. Kemudian, bahkan jika Anda tidak dapat menjualnya sekali saja seperti copywriter, Anda dapat membangun hubungan jangka panjang dengan pelanggan yang baik.

Baca Juga : Cara Menjadi Penulis Konten

Kualitas teks yang diperlukan tidak berubah

Tahukah Anda bahwa tujuan artikel yang ditulis oleh copywriter dan penulis konten berbeda? Namun, hanya karena tujuan artikelnya berbeda, aturan dasar penulisan kalimat tidak berubah. Sebagai seorang penulis, Anda harus selalu ingat untuk menulis kalimat kosa kata dalam konteks yang mudah dipahami dan tidak menggunakan tata bahasa yang salah.

Ketika seorang copywriter tradisional berubah menjadi penulis konten, mulailah dengan memahami nada artikel yang Anda cari. Jika Anda menulis dengan nada yang berpusat pada “informasi yang ingin disampaikan perusahaan” seperti yang Anda tulis di era copywriter, nadanya akan menjadi kebalikan dari konten yang seharusnya meringkas “informasi yang ingin diketahui pembaca”. Memahami perbedaan nada akan membantu Anda menulis konten yang lebih efektif.

Alasannya adalah tugas penulis konten untuk menyajikan informasi dan pengetahuan untuk mengatasi kekhawatiran pengguna. Misalnya, dalam kasus pembuat tas merek, kami akan mengirimkan konten yang berguna untuk pemilihan tas, yaitu “tiga poin untuk memilih tas yang mudah digunakan”.

Ketika orang yang kesulitan memilih tas melihat konten ini, pengguna dapat menyelesaikan pertanyaan mereka dengan mendapatkan pengetahuan baru tentang tas. Dengan demikian, adalah mungkin untuk membina hubungan pemahaman dan kepercayaan jangka panjang antara pengguna dan merek.

Dapat dikatakan bahwa tugas penulis konten adalah menulis artikel yang menyebarkan informasi demi kenyamanan pengguna, daripada mempromosikan produk secara langsung. Dengan cara ini, adalah tugas seorang copywriter untuk menulis artikel yang langsung menarik hati pengguna.

Imbalan dari penulis konten dapat dikatakan sedikit tergantung pada popularitas dan kemampuan mereka. Faktanya, beberapa orang memiliki pendapatan tahunan 10 juta yen atau lebih, sementara yang lain memiliki pendapatan tahunan kurang dari 1 juta yen.

You may have missed