October 22, 2021

Scribesworld – Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

Scribesworld Memberikan Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

Penulis Crazy Rich Asians Berbicara Tentang Novel Terbarunya

4 min read

Penulis Crazy Rich Asians Berbicara Tentang Novel Terbarunya – Penulis trilogi “Crazy Rich Asians ” kembali dengan novel baru, tepat pada waktunya untuk semua liburan yang tidak kita ambil.

Penulis Crazy Rich Asians Berbicara Tentang Novel Terbarunya

scribesworld – Buku barunya bukanlah kelanjutan dari dunia “Crazy Rich Asians” keluarga muda ultrakaya (meskipun pembaca yang waspada akan melihat setidaknya satu penampilan cameo oleh karakter tercinta dari trilogi) sebagai gantinya, ini adalah penghormatan kepada “A Room with a View” karya EM Forster, yang dibuat saat ini dan penuh dengan akhir pekan pernikahan yang berlebihan, pakaian desainer, dan pemberian nama.

Kwan, dalam sebuah wawancara telepon dari rumahnya di Los Angeles, mengatakan bahwa dia menyukai buku Forster (dan film Merchant Ivory 1985) sejak dia “mungkin berusia 15 tahun,” dan selama lebih dari satu dekade berpikir untuk menulis buku. terinspirasi olehnya. “Ini adalah cerita yang sangat sederhana,” kata Kwan, “namun itu sangat progresif dan mendahului zamannya.”

Dalam “A Room with a View,” yang ditulis pada tahun 1908, seorang wanita muda Inggris pergi ke Eropa untuk pertama kalinya, ditemani seorang pendamping yang cerewet, dan jatuh cinta di sana dengan seorang pria muda yang berpikiran bebas tetapi butuh beberapa saat untuk menyadarinya.

Baca Juga : John Green Biography

Kwan menunjukkan bahwa pahlawan wanita Forster, Lucy Honeychurch, sedang berjuang untuk menemukan identitasnya di antara dua era: penindasan Victoria dan zaman Edwardian yang lebih modern.

Bertahun-tahun yang lalu, dia bertanya-tanya seperti apa Lucy kontemporer, dan memimpikan Lucie Churchill seorang biracial muda New Yorker, berjuang untuk menjadi tidak cukup Asia untuk satu sisi keluarganya dan terlalu Asia untuk yang lain, mengunjungi Italia dan menemukan cinta.

Hasilnya, pada waktunya, adalah ” Sex and Vanity”, keduanya merupakan penghormatan kepada “Kamar dengan Pemandangan” dan sangat bergaya Kwan. Ini dimulai seperti yang dilakukan buku Forster dengan pertukaran kamar hotel dan kemudian berputar ke dunianya sendiri yang berlapis emas, dengan beberapa pemberhentian serius yang tak terduga di sepanjang jalan.

“Karakternya benar-benar membawa saya ke tempat yang sangat berbeda,” katanya, “dan saya menemukan diri saya menjelajahi banyak masalah, melihat identitas dan rasisme dan keluarga dengan cara yang sama sekali baru, kewajiban, berbagai jenis ladang ranjau yang harus dinavigasi. dalam kehidupan keluarga kontemporer.” (Namun, perhatikan bahwa detail merek dagang Kwan tentang kelebihan orang kaya dan catatan kakinya yang licik selalu ada.)

Menulis buku itu, kata Kwan, adalah kesenangan murni. “Saya mencoba membawa diri saya melarikan diri dan kegembiraan. Saya harap itu diterjemahkan ke pembaca. ” Ini, katanya, buku pertama dalam trilogi lain yang direncanakan, masing-masing memberi penghormatan kepada kota besar; dua berikutnya akan ditetapkan di London dan Paris.

Sejak kesuksesan film “Crazy Rich Asians” pada tahun 2018 , Kwan telah pindah ke Los Angeles (lahir dan besar di Singapura, ia tinggal selama bertahun-tahun di New York) untuk lebih dekat dengan industri film. Saat ini dia sedang “sedang dalam pengembangan, menyelesaikan naskah” untuk film kedua dalam seri “Crazy Rich Asians”, “China Rich Girlfriend.”

“Niatnya adalah mempersiapkannya untuk syuting musim gugur ini, tetapi saya tidak tahu itu akan terjadi lagi. Saya pikir Hollywood sedang mencoba mencari tahu bagaimana semua orang dapat berkumpul dengan aman. Segera setelah produksi dapat dimulai, saya pikir semua sistem akan berjalan. Sementara itu, kami menggunakan waktu ini untuk lebih memolesnya dan mengencangkan segalanya, menciptakan adaptasi yang sempurna.”

Baca Juga : Biodata Faouzia Ouihya, Penulis Lagu Muda asal Canada

Sementara itu, dia memiliki beberapa proyek televisi yang sedang dalam pengembangan (termasuk serial drama tanpa judul yang berlatar di Asia yang dia gambarkan, secara menarik, sebagai “‘Downton Abbey’ bertemu David Lynch”), dan berharap bahwa kesuksesan “Crazy Rich Asians” telah sedikit membantu membuka pintu untuk lebih banyak cerita Asia di layar. (Dia mengutip, di antara contoh-contoh terbaru, “ The Farewell ” dan “Always Be My Maybe.”)

“Saya pikir kita masih berada di awal perubahan yang sangat diperlukan,” katanya, mengatakan bahwa penjaga gerbang studio Hollywood tetap ragu-ragu untuk memberi lampu hijau proyek-proyek semacam itu. “Mereka masih merasa itu adalah risiko yang sangat besar.

Masalah lainnya adalah, sangat sedikit gatekeeper yang berasal dari Asia, atau yang berasal dari berbagai latar belakang, yang benar-benar dapat membantu melobi proyek-proyek ini yang benar-benar menampilkan sesuatu yang berbeda.

Jauh lebih aman untuk terus melakukan film waralaba yang sama berulang-ulang daripada memberi lampu hijau sesuatu yang benar-benar orisinal dengan alur cerita dan karakter baru serta aktor yang bukan nama rumah tangga.”

Perubahan terjadi, kata Kwan, dengan kecepatan yang sangat, sangat lambat, tetapi dia terdorong oleh bagaimana “Crazy Rich Asians” dengan cepat membuat bintang yang sedang naik daun dari banyak anggota pemerannya yang sebelumnya kurang dikenal: Henry Golding, Gemma Chan, Awkwafina.

Daftarnya menjadi sangat mengesankan hanya dari satu film,” katanya. “Ini adalah formula yang bagi saya sangat menarik, tapi saya bukan gatekeeper, saya hanya pencipta dan saya hanya bisa terus menciptakan dan berharap suatu hari dempul menempel di dinding.”

You may have missed