December 1, 2021

Scribesworld – Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

Scribesworld Memberikan Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

Biografi Francis Scott Key Fitzgerald

4 min read

Biografi Francis Scott Key Fitzgerald – F. Scott Fitzgerald , lengkapnya Francis Scott Key Fitzgerald, (lahir 24 September 1896, St. Paul, Minnesota, AS—meninggal 21 Desember 1940, Hollywood, California), penulis cerita pendek dan novelis Amerika yang terkenal dengan penggambarannya tentang Jazz Age (1920-an), yang paling cemerlang Novel makhlukThe Great Gatsby (1925). Kehidupan pribadinya, bersama istrinya, Zelda , di Amerika dan Prancis, menjadi hampir sama terkenalnya dengan novel-novelnya.

Biografi Francis Scott Key Fitzgerald

scribesworld – Fitzgerald adalah satu-satunya putra dari ayah aristokrat yang gagal dan ibu provinsial yang energik. Separuh waktu dia menganggap dirinya sebagai pewaris tradisi ayahnya, yang termasuk penulis “The Star-Spangled Banner,” Francis Scott Key , setelah siapa dia dinamai, dan separuh waktu sebagai “orang Irlandia kelaparan kentang tahun 1850 yang lurus. .” Akibatnya dia biasanya memiliki perasaan Amerika yang ambivalen tentang kehidupan Amerika, yang baginya sekaligus vulgar dan menjanjikan.

Baca juga : Murasaki Shikibu Biography

Melansir britannica, Dia juga memiliki imajinasi yang sangat romantis , apa yang pernah dia sebut “kepekaan yang meningkat terhadap janji-janji kehidupan,” dan dia menuntut pengalaman yang bertekad untuk mewujudkan janji-janji itu. Di Akademi St. Paul (1908–10) dan Sekolah Newman (1911–13), dia berusaha terlalu keras dan membuat dirinya tidak populer, tetapi di Universitas Princeton dia hampir mewujudkan mimpinya untuk sukses yang cemerlang.

Dia menjadi tokoh terkemuka dalam kehidupan sastra universitas dan menjalin persahabatan seumur hidup denganEdmund Wilson danJohn Peale Uskup . Dia menjadi tokoh terkemuka di Klub Segitiga yang penting secara sosial, masyarakat yang dramatis, dan terpilih menjadi salah satu klub terkemuka di universitas. Dia jatuh cinta pada Ginevra King, salah satu wanita cantik dari generasinya. Kemudian dia kehilangan Ginevra dan gagal keluar dari Princeton.

Dia kembali ke Princeton pada musim gugur berikutnya, tetapi dia sekarang telah kehilangan semua posisi yang dia dambakan, dan pada November 1917 dia pergi untuk bergabung dengan tentara. Pada Juli 1918, ketika dia ditempatkan di dekat Montgomery , Alabama , dia bertemuZelda Sayre , putri seorang hakim Mahkamah Agung Alabama.

Mereka jatuh cinta, dan, secepat mungkin, Fitzgerald menuju New York bertekad untuk mencapai kesuksesan instan dan menikahi Zelda. Apa yang dia capai adalah pekerjaan periklanan dengan gaji $90 per bulan. Zelda memutuskan pertunangan mereka, dan, setelah mabuk hebat, Fitzgerald pensiun ke St. Paul, Minnesota, untuk menulis ulang untuk kedua kalinya sebuah novel yang dia mulai di Princeton.

Pada musim semi 1920 diterbitkan, dia menikahi Zelda, dan Sisi Surga ini adalah pengungkapan moralitas barukaum muda; itu membuat Fitzgerald terkenal. Ketenaran ini membuka baginya majalah-majalah bergengsi sastra, seperti Scribner’s , dan yang populer bergaji tinggi, seperti The Saturday Evening Post.

Kemakmuran yang tiba-tiba ini memungkinkan dia dan Zelda untuk memainkan peran yang mereka miliki dengan sangat indah, dan Ring Lardner menyebut mereka pangeran dan putri dari generasi mereka. Meskipun mereka menyukai peran ini, mereka juga ditakuti olehnya, sebagai akhir dari novel kedua Fitzgerald,Pertunjukan yang Indah dan Terkutuk (1922).

The Beautiful and Damned menggambarkan seorang pemuda tampan dan istrinya yang cantik, yang berangsur-angsur merosot menjadi paruh baya yang sudah usangsementara mereka menunggu pemuda itu mewarisi kekayaan besar. Ironisnya, mereka akhirnya mendapatkannya, ketika tidak ada lagi yang layak dipertahankan.

Untuk melarikan diri dari kehidupan yang mereka khawatirkan akan membawa mereka ke tujuan ini, keluarga Fitzgerald (bersama dengan putri mereka, Frances, yang disebut “Scottie,” lahir pada tahun 1921) pindah pada tahun 1924 ke Riviera, di mana mereka menemukan diri mereka menjadi bagian dari kelompok Ekspatriat Amerika yang gayanya sebagian besar ditentukan oleh Gerald dan Sara Murphy ; Fitzgerald menggambarkan masyarakat ini dalam novel terakhirnya yang selesai,Tender Is the Night, dan mencontohkan pahlawannya pada Gerald Murphy.

Tak lama setelah kedatangan mereka di Prancis, Fitzgerald menyelesaikan novelnya yang paling brilian, The Great Gatsby (1925). Semua sifatnya yang terbagi ada dalam novel ini, orang Midwestern yang naif bersemangat dengan kemungkinan “Mimpi Amerika” dalam pahlawannya,Jay Gatsby , dan pria Yale yang penuh kasih dalam naratornya, Nick Carraway.

The Great Gatsby adalah novel Amerika yang paling mendalam pada masanya; pada kesimpulannya, Fitzgerald menghubungkan mimpi Gatsby, ” konsepsi Platonis tentang dirinya sendiri”, dengan mimpi para penemu Amerika. Beberapa cerita pendek terbaik Fitzgerald muncul di All the Sad Young Men (1926), khususnya “The Rich Boy” dan “Absolution,” tetapi baru delapan tahun kemudian novel lain muncul.

Dekade berikutnya dalam kehidupan keluarga Fitzgerald tidak teratur dan tidak bahagia. Fitzgerald mulai minum terlalu banyak, dan Zelda tiba-tiba mulai berlatih menari balet siang dan malam. Pada tahun 1930 dia mengalami gangguan mental dan pada tahun 1932 lain, dari mana dia tidak pernah sepenuhnya pulih.

Selama tahun 1930-an mereka berjuang untuk menyelamatkan hidup mereka bersama, dan, ketika pertempuran itu hilang, Fitzgerald berkata, “Saya meninggalkan kapasitas saya untuk berharap di jalan-jalan kecil yang menuju ke sanatorium Zelda.” Dia tidak menyelesaikan novel berikutnya, Tender Is the Night , sampai tahun 1934.

Ini adalah kisah seorang psikiater yang menikahi salah satu pasiennya, yang, saat dia perlahan pulih, menghabiskan vitalitasnya sampai dia, dalam kata-kata Fitzgerald, tidak homme epuise(“seorang pria digunakan”). Ini adalah buku Fitzgerald yang paling mengharukan, meskipun secara komersial tidak berhasil.

Dengan kegagalan dan keputusasaannya atas Zelda, Fitzgerald hampir menjadi pecandu alkohol yang tak tersembuhkan. Namun, pada tahun 1937, dia telah kembali cukup jauh untuk menjadi penulis naskah di Hollywood, dan di sana dia bertemu dan jatuh cinta dengan Sheilah Graham, seorang kolumnis gosip Hollywood yang terkenal.

Baca juga : Biografi Matt Cohen, Penulis Kanada

Selama sisa hidupnya—kecuali sesekali mabuk saat dia menjadi pahit dan kejam—Fitzgerald hidup tenang bersamanya. (Kadang-kadang dia pergi ke timur untuk mengunjungi Zelda atau putrinya Scottie, yang masuk Vassar College pada tahun 1938.) Pada bulan Oktober 1939 dia memulai sebuah novel tentang Hollywood,Taipan Terakhir.

Karir pahlawannya, Monroe Stahr, didasarkan pada produser Irving Thalberg. Ini adalah upaya terakhir Fitzgerald untuk mewujudkan mimpinya tentang janji-janji kehidupan Amerika dan jenis pria yang bisa mewujudkannya. Dalam intensitas yang dibayangkan dan dalam kecemerlangan ekspresinya, itu sama dengan apa pun yang pernah ditulis Fitzgerald, dan merupakan keberuntungannya yang khas bahwa dia meninggal karena serangan jantung dengan novelnya yang baru setengah jadi. Dia berusia 44 tahun.

 

You may have missed