September 23, 2021

Scribesworld – Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

Scribesworld Memberikan Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

12 Penulis Buku Komik Terbaik Sepanjang Masa

9 min read

12 Penulis Buku Komik Terbaik Sepanjang Masa – Pada rilis awal ada kesalahan di mana data terduplikasi secara tidak sengaja. Kami mohon maaf atas kesalahan tersebut.

12 Penulis Buku Komik Terbaik Sepanjang Masa

1. Jim Starlin

scribesworld – Master opera luar angkasa, Jim Starlin menulis komik setelah bertugas di angkatan bersenjata sebagai fotografer di Vietnam. Starlin menyeberang ke arena profesional setelah menjual dua alur cerita komik ke DC Comics dan menandatangani kontrak dengan Marvel untuk tugas di Amazing Spider-Man.

Dikutip dari comic-watch, Tidak sampai perjalanannya di Iron Man di mana Starlin memperkenalkan beberapa karakter kunci Marvel yang tidak hanya bertahan tetapi terus digunakan dalam rotasi berat bahkan hingga hari ini, seperti Thanos yang terkenal dan Drax the Destroyer. Starlin sangat sukses dan pendongeng yang produktif sehingga ia menulis banyak cerita baik yang diterbitkan maupun yang tidak diterbitkan yang menampilkan sejumlah karakter untuk Marvel dan saingan utamanya DC. Starlin mencapai puncak karirnya dengan kisah klasik The Infinity Gauntlet,sebuah kisah tentang Thanos yang didorong oleh cintanya pada Kematian menghapus setengah dari populasi alam semesta dan memuncak dalam pertarungan epik antara para pembela Bumi dan kemudian para dewa kosmik itu sendiri. Ceritanya telah bertahan begitu lama sehingga diadaptasi menjadi film dua bagian berdurasi penuh, yang pertama ditayangkan pada tahun 2018 dan menjadi hit box office Avengers: Infinity War.

Baca juga : Novel The Warrior Who Carried Life, Novel Fantasi Karya Geoff Ryman

2. Gail Simone

Terkenal karena menulis Birds of Prey DC, Gail Simone telah membuat cap yang tak terhapuskan sebagai salah satu pencipta wanita teratas di industri ini. Setelah bekerja di Secret Six, The All-New Atom, Action Comics, Wonder Woman, dan Deadpool, Simone telah menerima banyak penghargaan dan pengakuan sebagai salah satu wanita terkemuka di industri buku komik. Dengan demikian, Simone telah dikutip mengatakan bahwa sebagian besar karakter wanita ditargetkan pada penonton pria dan dilebih-lebihkan. Sebagai tanggapan, Simone menganjurkan penciptaan karakter wanita yang setara dengan karakter pria, sebuah praktik di mana Simone sendiri telah dikenal karena melibatkan dan memberi karakter wanita pijakan yang setara dengan rekan pria mereka. Pada tahun 2009 2009, ia dilantik ke dalam Hall Of Fame Pencipta Komik Wanita Friends of Lulu.Simone diakui lagi oleh GLAAD Media untuk karyanya di Secret Six yang menerima penghargaan dua kali pada tahun 2010 dan 2012. Pada tahun 2014 Simone dianugerahi Penghargaan Komik True Believers pertama untuk Roll of Honor dan Comic Excellence yang mendorong karirnya yang tidak menunjukkan tanda-tanda melambat turun dalam waktu dekat.

3. Warren Ellis

Beberapa resume penulis lain dapat dibandingkan dengan litani keterlibatan dan pencapaian pengusaha kreatif Warren Ellis. Terobosan besar pertama Ellis datang dengan Marvel setelah disewa untuk menulis Hellstrom dan segera setelah itu memiliki keterlibatan besar dengan penerbit 2099 Imprint. Namun, nama Ellis menjadi dikenal luas setelah mendapatkan kepemimpinan kreatif untuk Excalibur. Seperti yang dilakukan oleh banyak pembuat konten, Ellis beralih ke DC, dan Image, dan memenangkan pujian kritis saat ia menjadi dikenal karena menempatkan tanda tangannya yang unik pada baris dan sering merevitalisasi mereka dari pembatalan yang akan segera terjadi atau sepenuhnya membayangkan kembali konsep keseluruhannya. Bakat kreatif Ellis tidak hanya terbatas pada buku komik. Seiring popularitasnya tumbuh, begitu pula jangkauannya ke genre lain setelah menjadi penulis dan novelis yang diterbitkan, karya tulis untuk platform televisi dan video game,dan bahkan produser serial Anime Castlevania yang sangat populer di Netflix. Saat ini, Warren sedang melakukan apa yang paling dikenalnya dengan DC’s Wildstorm, cetakan yang dibeli dari Jim Lee dan Wildstorm Studios di mana dia telah sepenuhnya me-reboot dunia, karakternya, dan waralaba yang hampir terlupakan menjadi cerita generasi kedua.

4: Matt Fraction

Matt Fraction telah disebut sebagai salah satu tokoh paling bersemangat dalam industri komik. Saya kira jika Anda diakui sebagai salah satu tweeter komik paling produktif di industri ini, penggemar berbaris sepanjang hari hanya untuk kesempatan berinteraksi dengan orang di belakang banyak pahlawan favorit kami. Fraction memulai penulisan kreatifnya dengan penerbit IDW, yang dikenal paling baik karena adaptasi lini media animasi mereka. Segera setelah Fraksi mendapat perhatian penerbitan komik Marvel raksasa dan ditempatkan pada sejumlah tugas profil tinggi. Bersama dengan sesama penulis Ed Brubaker, keduanya bekerja sama untuk menjalankan The Immortal Iron Fist dan kemudian Uncanny X-Men hingga meninggalkan gelar pada tahun 2011. Segera setelah Fraksi ditugaskan ke The Mighty Thor dan The Invincible Ironman.Tugasnya sangat sukses sehingga Fraction mendarat di dunia film sebagai konsultan film untuk Iron Man 2 dan menulis video game tie-in berikutnya. Gagasan Fraksi “Fear Itself” menyebar ke seluruh lini Marvel pada tahun 2011 dan menyentuh setiap judul dengan konsekuensi dan dampak di tahun-tahun berikutnya. Fraksi telah menemukan dirinya rumah baru di antara inti kreatif dari Komik Gambar dan sebagai penulis Penjahat Seks yang sangat populer yang juga mendapat pujian kritis karena melanggar batas dan area tabu dalam komik.Fraksi telah menemukan dirinya rumah baru di antara inti kreatif dari Komik Gambar dan sebagai penulis Penjahat Seks yang sangat populer yang juga mendapat pujian kritis karena melanggar batas dan area tabu dalam komik.Fraksi telah menemukan dirinya rumah baru di antara inti kreatif dari Komik Gambar dan sebagai penulis Penjahat Seks yang sangat populer yang juga mendapat pujian kritis karena melanggar batas dan area tabu dalam komik.

5. Jack Kirby

Sejak kematian Jack Kirby pada tahun 1994, tidak ada penulis yang diakui secara luas sebagai ikon dan pencari jalan dalam industri buku komik. Secara luas dianggap sebagai pencipta yang produktif, Kirby memasuki industri buku komik selama area pasca-Perang Dunia II dan menciptakan banyak karakter pokok yang dinikmati penggemar hari ini. Dengan daftar yang terlalu besar untuk diceritakan, sorotan meliputi, The X-Men, Hulk, The Fantastic Four, The Inhumans, Galactus, Scarlet Witch, Silver Surfer, Magneto, Ka-Zar, The Avengers, dan banyak lagi. Meskipun kontribusinya yang paling signifikan dibuat di bawah pimpinan Marvel Comics, Kirby seperti banyak orang lain juga memegang posisi di DC, Pacific Comics, dan mempertahankan kepemilikan karakternya dengan Topps Comics. Jack Kirby telah disebut sebagai “pahlawan gaya”, karya seninya dijelaskan oleh John Carlin dalam Masters of American Comics sebagai “sengaja primitif dan bombastis.” Keahlian ini tidak hanya membedakannya dari yang lain tetapi secara luas ditiru oleh seniman lain pada waktu itu menetapkan standar penampilan visual komik yang didefinisikan sebagai zaman perunggu dan unik karena selama waktu itu seniman diminta untuk memegang beragam dari gaya dan kemampuan. Karena itu Kirby sering diilustrasikan di semua genre termasuk romansa, Sci-fi, perang, western, dan banyak lainnya.

6. Jonathan Hickman

Karier Hickman dimulai ketika perusahaan penerbitan yang masih muda, Image Comics, baru saja menemukan pijakannya di pasar setelah hampir runtuh selama eksodus penciptanya di awal tahun 2000-an dan telah secara luas dianggap sebagai kontributor besar bagi stabilitas akhirnya. Karya pertamanya, Nightly News, disebut-sebut sebagai tindakan kekerasan yang lepas kendali untuk mencakup keseluruhan media berita, sebuah kultus muncul dari kesalahan dan pencabutan yang telah menghancurkan karier, pernikahan, dan bahkan kehidupan. Di bawah arahan dari master kultusnya, The Hand memimpin pasukan pengikut yang berkomitmen untuk revolusi, bersedia mati untuk tujuan mereka. Setelah kesuksesan serial tersebut, Hickman segera memulai hubungan kolaboratif dengan Brian Michael Bendis dan editor Tom Brevoort selama Perang Rahasia di seluruh Marvel dan akhirnya memimpin judul unggulan Marvel,Empat Fantastis.

7. John Bryne

Sejak pertengahan 1970-an, John Byrne telah menggarap banyak superhero utama. Karya Byrne yang lebih terkenal adalah X-Men dan Fantastic Four dari Marvel Comics dan peluncuran kembali waralaba Superman DC Comics tahun 1986. Bryne lebih dari sekadar ancaman rangkap tiga. Pada pengenalan terjun ke industri komik, Bryne adalah seorang penciler, inker, letterer, dan penulis yang akhirnya memulai plot kolaboratif pada komik X-Men. Pembaca hari ini pasti tahu cerita dan kontribusinya dengan baik meskipun mereka tidak tahu namanya. Bryne adalah kunci dalam penciptaan Dark Phoenix Saga, Days of Future Past, dan Proteus. Meski begitu, orang tidak bisa menyebut nama Bryne tanpa menyebut dia sebagai salah satu pemain terbesar di Zaman Perak dan karyanya di serial Fantastic Four yang membuatnya menjadi legenda industri. Oh, dan dia juga melakukan tugas yang cukup populer di Superman.

8. Mark Waid

Mark-Waid dikenal karena karyanya pada judul untuk DC Comics seperti The Flash , Kingdom Come, dan Superman: Birthright , dan untuk karyanya di Captain America , Fantastic Four , dan Daredevil untuk Marvel Comics, Mark Waid adalah pria yang bisa melakukan apa saja. Waid memulai karirnya pada pertengahan 1980-an dalam periode di mana secara luas dianggap sebagai penyampaian beberapa alur cerita yang paling berdampak yang telah berlangsung beberapa generasi. DC Comics datang menelepon dan Waid dengan cepat mulai mengerjakan Doom Patrol, Legion of Super-Heroes, Wonder Woman, dan Batman: Gotham oleh Gaslight. Setelah pergi untuk waktu yang singkat untuk mengerjakan tugas menulis lepas, Waid kembali untuk menulis Flash di mana dia tinggal selama delapan tahun, sebuah praktik yang belum pernah terjadi di lanskap penerbitan saat ini. Setelah sejarah panjang sukses berjalan di komik yang tak terhitung jumlahnya, Waid meninggalkan DC untuk menerima posisi Pemimpin Redaksi dengan BOOM! Studio tempat dia akhirnya dipromosikan menjadi Chief Officer. Pada awal 2010 Waid memulai tugas panjang proyek Marvel termasuk Spider-Man,Doctor Strange, dan SHIELD

9. Ed Brubaker

Seperti banyak orang, Ed Brubaker harus berusaha keras ke liga utama. Sebagai seorang penulis dan seniman, Brubaker mulai mengerjakan keahliannya untuk Slave Labor Graphics, Calibre Comics, dan Aeon Press. Setelah menarik perhatian Dark Horse, popularitas Brubaker tumbuh setelah serangkaian karya untuk penerbit. Pada akhir tahun 2000, Brubaker menandatangani kontrak eksklusif dengan DC Comics. Pada tahun yang sama, ia mulai melakukan pekerjaan pahlawan super mainstream pertamanya, pada seri Batman yang dimulai dengan edisi #582 (Oktober 2000). Dia akan terus mengerjakan berbagai serial yang dibintangi karakter Batman hingga akhir 2003 sambil mempertahankan hubungan yang berkelanjutan dengan Vertigo. Pada saat yang sama, Brubaker bercabang ke jejak Wildstorm Jim Lee dan memimpin seri Point Break, Sleeper, dan seri yang sangat populer, The Authority. Pada tahun 2004 dan kontrak eksklusifnya berakhir,Brubaker melewati ambang Marvel Comics di mana dia akan menulis Uncanny X-Men: Deadly Genesis, Daredevil, Secret Avengers, dan

10. Frank Miller

Frank Miller adalah seorang pria yang mengambil ungkapan “Seorang pria yang memakai banyak topi,” ke arti yang sama sekali baru. Di luar pekerjaannya sebagai penulis buku komik, Frank memiliki banyak kredit profesional termasuk novelis, penulis skenario, inker, produser, dan penulis skenario. Mungkin paling dikenal karena prestasi tertulisnya, Miller bertanggung jawab atas sejumlah cerita komik terkenal seperti Ronin, Daredevil: Born Again, 300, Sin City, dan the Dark Knight Returns. Di luar sekadar daftar resumenya, kisah Miller, terutama momen-momen kontroversi dan penghargaannya yang penuh warna adalah yang paling menarik. Keduanya sangat sukses dalam penjualan dan analisis kritis, Daredevil: Born Again dan The Dark Knight Returns sangat berpengaruh pada generasi pencipta berikutnya hingga dianggap klasik. Batman: Year One, Ronin, 300 dan Sin City juga sukses,mengukuhkan tempat Miller sebagai legenda dan selebritas buku komik. Namun, materi selanjutnya seperti Batman: The Dark Knight Strikes Again mendapat ulasan yang beragam. Secara khusus, All-Star Batman dan Robin the Boy Wonder secara luas dianggap sebagai tanda penurunan kreativitas Miller.

Penting untuk dicatat bahwa karena status bintang Miller, jauh lebih banyak perhatian diberikan kepada penulis kerja lain yang sebanding pada saat itu. Kontroversi menyusul. Novel grafis Miller, Holy Terror, dituduh anti-Islam.jauh lebih banyak perhatian diberikan kepada penulis kerja lain yang sebanding pada saat itu. Kontroversi menyusul. Novel grafis Miller, Holy Terror, dituduh anti-Islam.jauh lebih banyak perhatian diberikan kepada penulis kerja lain yang sebanding pada saat itu. Kontroversi menyusul. Novel grafis Miller, Holy Terror, dituduh anti-Islam. Rekan penulis buku komik Alan Moore dikutip mengatakan bahwa karya Miller dari Sin City dan seterusnya sebagai homofobik dan misoginis, meskipun memuji karya-karya sebelumnya. Meski mendapat penolakan, keduanya tetap berteman. Miller kemudian mengatakan bahwa dia menyesali Teror Suci, dengan mengatakan, “Saya tidak ingin menghapus bab dari biografi saya sendiri. Tapi saya tidak bisa membaca buku itu lagi.”

Baca juga : 20 Penulis Amerika Yang Paling Terkenal Dan Berpengaruh

11. Alan Davis

alan davisAlan David memulai karirnya di Inggris dengan Captain Britain menyediakan seni dan cerita untuk pahlawan klasik yang dirubah. Mencatat, DC datang menelepon. Begitu dia bergabung dengan penerbit, Davis mulai bekerja terus-menerus menggambar Batman and the Outsiders dan kemudian judul utama Detektif Komik, bulu besar untuk pencipta pemula pada saat itu. Tanpa pertanyaan, terobosan karir Davis datang ketika bekerja sama dengan legenda Chris Claremont untuk meluncurkan Excalibur, sebuah tim yang terdiri dari para pahlawan yang tinggal dan melindungi Inggris dan Kepulauan Inggris. Meskipun ia meninggalkan judul pada edisi 24 karena tekanan tenggat waktu, Davis kembali ke Excalibur kali ini dengan kebebasan penuh sebagai penulis dan seniman dan didorong untuk bereksperimen dengan judul X-Men yang paling eksentrik sejauh ini. Karya selanjutnya termasuk pembuatan ClanDestine, Batman:Full Circle,dan menggambar banyak judul lain seperti Justice League America, Avengers, dan Fantastic Four.

12. Fabian Nicieza

Sulit untuk mengayunkan kucing mati di tahun 90-an tanpa memukul sesuatu dengan tangan Fabian Nicieza di atasnya. Dan itu bukan hal yang buruk. Memulai karir menulisnya dengan Psi-Force untuk Marvel’s New Universe Imprint, Nicieza meraih sukses besar dengan menjalankan X-Men, X-Force, dan meluncurkan Warriors Baru dan Thunderbolt berikutnya ke pasar. Anda tentu tidak dapat menulis artikel tentang dia tanpa memberikan pengakuan kepada rekan penciptanya untuk salah satu karakter terbesar Marvel, Merc with the Mouth, Deadpool.

You may have missed