October 6, 2022

Scribesworld – Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

Scribesworld Memberikan Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

Novel Terbaik Berlatar Jerman Yang Akan Membawa Anda ke Sana

4 min read

Novel Terbaik Berlatar Jerman Yang Akan Membawa Anda ke Sana – ermany, tanah Dichter und Denker(penyair dan pemikir), telah menghasilkan beberapa sastra terbaik dunia, meskipun adegan sastra tidak benar-benar berjalan sampai abad ke-18 dengan tokoh-tokoh kelas berat seperti Goethe dan Schiller. Bagi pembaca modern yang ingin tahu tentang negara ini, 150 tahun setelah penyatuan pada tahun 1871 adalah yang paling menarik.

Novel Terbaik Berlatar Jerman Yang Akan Membawa Anda ke Sana

scribesworld – Sejak menjadi negara bangsa modern, Jerman telah mengalami industrialisasi yang intens, dua perang dunia, nazisme dan komunisme, aib perpecahan dan kegembiraan reunifikasi. Mengingat sejarah ini, ada Jerman yang berbeda untuk dibaca, dan saya telah menyusun daftar ini dengan pemikiran itu. Seperti di tempat lain, hingga era pascaperang, sebagian besar buku terkenal ditulis oleh pria kulit putih, tetapi proporsi suara wanita dan BAME telah meningkat sejak reunifikasi, dan tercermin dalam pilihan saya yang lebih baru.

Buddenbrooks oleh Thomas Mann

Salah satu novel terbaik untuk mencirikan Jerman abad ke-19, Buddenbrooks diterbitkan pada tahun 1901, ketika Mann berusia 25 tahun. Lebih dari seribu halaman, kronik keluarga epik ini terjadi di utara negara itu, banyak menggambarkan kehidupan Mann di Kota Hanseatic Lübeck, dekat pantai Baltik.

Mencerminkan, sampai batas tertentu, perjuangannya sendiri untuk menyesuaikan diri dengan keluarga borjuisnya sebagai seorang seniman, itu menggambarkan penurunan keluarga pedagang Jerman yang kaya selama empat generasi saat mereka menghadapi modernitas, mengubah adat istiadat dan, akhirnya, kebangkrutan. Gaya hidup dan sikap pada masa itu dibangkitkan melalui catatan kelahiran dan pernikahan, perceraian dan kematian. Buku ini memenangkan hadiah Nobel untuk sastra pada Mann pada tahun 1929.

Berlin Alexanderplatz oleh Alfred Döblin

Banyak buku telah ditulis tentang depresi dan pesta pora demi-monde Weimar, di antaranya Grand Hotel karya Vicki Baum, Goodbye to Berlin karya Christopher Isherwood, dan Blood Brothers karya Ernst Haffner. Tetapi tidak ada yang menangkap aspek modern zaman lebih baik daripada mahakarya Döblin.

Ini adalah kisah mantan pekerja semen dan penjahat kecil Franz Biberkopf saat ia dibebaskan dari penjara ke ibukota kaleidoskopik tahun 1920-an. Dipengaruhi oleh kaum modernis seperti James Joyce, Döblin menggunakan aliran kesadaran untuk menangkap kecepatan, kebingungan dan anonimitas kehidupan kota modern, dan sambatan dalam artikel surat kabar, lagu dan pidato untuk ukuran yang baik.

Ditetapkan pada tahun 1929, buku ini juga menampilkan kehadiran Nazi yang semakin menarik. Diadaptasi dua kali untuk layar: sebagai film tahun 1931 oleh Piel Jutzi, dan sebagai serial televisi Jerman pada tahun 1980 olehRainer Werner Fassbinder bisa dibilang paling baik dibaca dalam terjemahan polikromatik 2018 Michael Hofmann.

Sendirian Di Berlin oleh Hans Fallada

Novel Fallada diterbitkan pada tahun 1947 sebagai Jeder stirbt für sich allein (Every Man Dies Alone) menggambarkan suasana yang intens dan penuh dari Nazi Berlin. Itu adalah novel pertama (oleh penulis Jerman) yang melihat perlawanan lokal terhadap Sosialis Nasional dan didasarkan pada kisah nyata pasangan kelas pekerja, Hampels, yang digali dari file Gestapo dan diserahkan ke Fallada oleh Soviet.

The Hampels (Quangels dalam buku) tidak proaktif melawan Nazi sampai tahun 1940, ketika putra mereka terbunuh saat berperang di Prancis. Mereka kemudian memulai kampanye sederhana namun gigih dengan menulis kartu pos dan selebaran anonim, meninggalkannya di kotak pos dan tangga di sekitar lingkungan mereka, dan menasihati orang untuk berbalik melawan rezim. Buku itu menggambarkan kehidupan sehari-hari saat perang berkecamuk dan cengkeraman mengerikan dari Sosialis Nasional mengetatkan kota. Pasangan itu akhirnya dikhianati, ditangkap, dan dieksekusi, tetapi berkat Fallada, kisah mereka tetap hidup.

Drum Timah oleh Günter Grass

Jerman pascaperang masih terguncang dan banyak penyangkalan pada 1950-an. Jadi ketika The Tin Drum diterbitkan pada tahun 1959 melihat perang dan akibatnya melalui mata naratornya yang terkenal tidak dapat diandalkan Oskar Matzerath, seorang kurcaci paranoid yang tinggal di rumah sakit jiwa ia mendarat seperti bom.

Terletak di kampung halaman Grass di Danzig (sekarang Gdansk di Polandia) dan wilayah yang lebih luas di Pomerania Timur, yang telah dianeksasi oleh Nazi Jerman, novel ini ternyata surealis, aneh, puitis dan reflektif, subteksnya adalah teriakan keras terhadap kepuasan diri sendiri. tahun-tahun “keajaiban ekonomi” dan kurangnya tanggung jawab moral mereka atas masa lalu. Itu diubah menjadi film pada tahun 1979 oleh sutradara Volker Schlöndorff, yang memenangkan Palme d’Or di Cannes dan Oscar untuk film berbahasa asing terbaik.

Mereka Membagi Langit oleh Christa Wolf

Novel debut tahun 1963 ini membangun reputasi Wolf dalam sastra Jerman Timur. Ditetapkan pada tahun 1961, ketika pembangunan Tembok Berlin dimulai, kisah ini didasarkan pada dua kekasih yang dipisahkan olehnya: Rita Seidel, seorang wanita berusia awal 20-an yang, seperti penulisnya, umumnya mendukung nilai-nilai GDR “antifasis”, dan Manfred Herrfurth, seorang ahli kimia yang menetap di barat.

Meskipun Tembok tidak disebutkan secara khusus dalam novel, buku ini dipenuhi dengan suasana kota yang baru dipartisi. Meskipun Wolf terus menulis karya-karya yang jauh lebih kritis terhadap rezim, They Divided the Sky tidak segan-segan mengungkap celah dan korupsi dalam sistem komunis.

You may have missed