April 13, 2024

Scribesworld – Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

Scribesworld Memberikan Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

Karya Penulis Terbaik dari Indonesia (Andrea Hirata)

4 min read

Karya Penulis Terbaik dari Indonesia (Andrea Hirata) – Novel debut Andrea Hirata,Laskar Pelangi,langsung membuatnya menjadi penulis terlaris Indonesia hingga saat ini.Diterbitkan pada tahun 2005 dan sekarang terjual lebih dari 5 juta eksemplar,ceritanya meyakinkannya untuk sukses jangka panjang.

Karya Penulis Terbaik dari Indonesia (Andrea Hirata)

ScribesWorld.com – Bukunya diterjemahkan ke dalam 26 bahasa asing,dibuat menjadi film pemenang penghargaan,musikal dan segera menjadi serial TV 15 episode.Dia telah menulis 7 novel dan cerita pendek.’Baru-baru ini saya meyakinkan diri bahwa saya bisa menjadi seorang penulis,’ kata pria yang saat ini menjadi penulis paling favorit di Indonesia ini.

Laskar Pelangi (The Rainbow Troops) adalah tentang sekelompok siswa dan guru mereka yang bersatu padu dalam memperjuangkan hak atas pendidikan dan masa depan yang lebih baik.

Cerita berlatar di Pulau Belitung,sebuah pulau di tenggara Sumatera,yang dicirikan oleh keindahan alamnya.Tapi itu juga tempat masyarakat lokal hidup dalam kemiskinan kronis,meskipun sumber daya alamnya kaya.

Life on Pulau Belitung

Di pulau Belitung,sebuah perusahaan Belanda dulu menguasai bisnis penambangan timah.Keluarga dan anak-anak mereka hidup dalam masyarakat tertutup dengan vila berpagar dan sekolah mereka sendiri.’Kami tidak diizinkan masuk sekolah mereka,’ kata Hirata,salah satu tamu utama Ubud Writers and Readers Festival di Bali tahun ini.’Kami selalu mengawasi daerah kantong ini dari jauh.’

Tidak ada sekolah untuk anak-anak desa dan seorang guru muda memutuskan untuk membukanya sendiri.Dia membutuhkan setidaknya 10 siswa untuk mulai mengajar.Hirata: ‘Sekolah itu sangat berarti bagi kami,meskipun hanya ruang kelas kecil dengan materi yang terbatas.Saat hujan,atapnya bocor,saat angin hampir roboh.

Tapi kami menyukainya.Itu adalah tempat di mana kami menyerap semua informasi,berbagi masalah hidup kami dan mendapat inspirasi dari guru-guru kami yang berdedikasi tentang pentingnya pendidikan dan mewujudkan impian kami.’

Kekuatan Pengetahuan

Hirata membawa pembaca dalam sebuah perjalanan dan membuat seseorang hampir menjadi bagian dari ‘prajurit pelangi’.Kelompok teman dekat ini membangkitkan empati pembaca saat mereka menghadapi tantangan dan mengatasi kesulitan bersama.Buku tersebut adalah yang pertama dalam The Rainbow Troops Quartet: Sang Pemimpi (Sang Pemimpi),Edensor dan Maryamah Karpov menyelesaikan seri tersebut.

Semua novel terinspirasi oleh kehidupan Hirata,lahir di Pulau Belitung,yang belajar Ekonomi dan lulus dari Universitas Indonesia.Dia menerima beasiswa dari Uni Eropa untuk mendapatkan gelar masternya di Sorbonne di Paris dan di Universitas Sheffield Hallam di Inggris.

Hirata pernah bekerja di perusahaan telekomunikasi PT Telkom tetapi belum pernah menulis karya sastra sampai hari itu di tahun 2005.’Saya duduk di kamar saya di Bandung dan mulai menulis.Tiga minggu kemudian,saya memiliki 600 halaman,’ katanya.’Saya menulisnya sebagai penghargaan untuk guru saya di Belitung.

Saya tidak pernah bermaksud untuk mempublikasikannya.Saya hanya mengirimkannya ke teman-teman sekolah lama saya yang menjadi karakter di buku juga.Salah satu dari mereka mengirimkan salinannya ke penerbit dan yang mengejutkan saya,buku itu menjadi buku terlaris.’

Tiga tahun kemudian,cerita itu berhasil masuk ke bioskop.Ia memenangkan penghargaan di festival film di Bandung,Hong Kong dan Iran.Produser Mira Lesmana dan sutradara Riri Riza baru-baru ini berkumpul kembali untuk membuat ceritanya menjadi musikal yang dipentaskan di Taman Ismail Marzuki di Jakarta dan The Esplanade di Singapura.

Kesuksesan Pasukan Pelangi

Setahun setelah film tersebut,buku tersebut diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris dengan judul The Rainbow Troops.Hirata telah berkeliling dunia,membagi waktunya antara Jakarta dan Ubud dan memiliki tujuh novel atas namanya.Baru-baru ini dia adalah seorang penulis yang tinggal di Universitas Iowa yang bergengsi.

Baru tahun lalu dia berhenti dari pekerjaannya untuk menjadi penulis penuh waktu.’Baru setelah cerita pendek pertama saya ‘Musim Kemarau’ diterbitkan di majalah Washington Square Review,saya meyakinkan diri sendiri bahwa saya bisa menjadi seorang penulis,’ katanya.

Penonton Indonesia menyukainya,karena mudah diidentikkan dengan tema tumbuh di komunitas kecil,pentingnya pendidikan dan mengejar impian Anda.Buku-bukunya membangkitkan semangat banyak pembaca,menginspirasi mereka untuk menjalani kehidupan yang mereka sukai.

Baca Juga : Alat Pembuat Konten Yang Perlu Anda Ketahui

‘Beberapa pembaca bahkan mengatakan bahwa mereka merasa lebih cantik ketika mereka bercermin setelah membaca novel saya dan mereka lebih baik dalam mengekspresikan perasaan mereka’,kata Hirata sambil tersenyum.’Beberapa kritikus mengatakan bahwa saya selalu menulis tentang hal yang sama dan saya sudah menulis buku: Laskar Pelangi.Bahwa aku harus membiarkannya begitu saja.Nah,itu sudah terlambat sekarang!’

Juga kehidupan pribadinya telah berubah.’Saya absen menghadiri Java Jazz di Jakarta beberapa tahun terakhir,karena orang-orang suka berfoto dengan saya dan meminta tanda tangan saya.Saya tidak mengidentifikasi diri saya sebagai selebriti,tetapi wajar jika buku Anda dibaca oleh jutaan orang.Tanpa pembaca saya bukan apa-apa.’

Kisah sukses Laskar Pelangi terus berlanjut: serial TV 15 episode akan hadir di televisi nasional.Meskipun Hirata selalu mengatakan bahwa dia tidak ingin buku berharganya menjadi sinetron,sinetron lokal.Akhirnya dia setuju,juga karena penulis naskahnya adalah Salman Aristo,orang yang sama yang menulis naskah Laskar Pelangi.

Serial ini akan tayang di SCTV saat liburan sekolah akhir tahun ini.’Saya menyadari bahwa melalui televisi kita dapat menjangkau lebih banyak orang Indonesia dibandingkan dengan pemutaran film dan buku.’

Novel-novelnya berdampak besar bagi pariwisata di Pulau Belitung yang terkenal dengan industri pertambangan timahnya.Tahun lalu ada Festival Laskar Pelangi sejati dan ada wisata khusus yang menelusuri jejak novel Hirata.’Kami memiliki pantai terindah di dunia.

Situasinya sangat membaik dan siswa dapat memperoleh beasiswa dengan lebih mudah.Sumber daya alam harus dikelola dengan baik.Apa yang terjadi pada masyarakat saya masih terjadi sekarang di Indonesia dan di seluruh dunia.Pribumi tertinggal,sementara perusahaan besar mengeksploitasi sumber daya,’ komentar Hirata.

Saat ini ia sedang merawat orang tuanya di Belitung,yang berusia akhir delapan puluhan dan kondisi kesehatannya menurun.Sementara itu,ia juga sedang merampungkan novel kedelapannya yang berjudul Ayah (Ayah).

You may have missed