January 19, 2022

Scribesworld – Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

Scribesworld Memberikan Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

Patrick Modiano Biography

5 min read
Patrick Modiano Biography

scribesworld – Patrick Modiano lahir di Prancis pada 30 Juli 1945 . Paling terkenal karena novelnya yang memenangkan Prix Goncourt Rue des Boutiques Obscures (judul bahasa Inggris: Orang Hilang) dan untuk bukunya yang memenangkan Grand Prix du Roman Les Boulevards de Ceinture (Ring Roads), Modiano menerbitkan hampir tiga puluh karya lainnya antara akhir 1960-an dan awal 2010-an dan dianugerahi Penghargaan Nobel Sastra 2014. Pada awal 1970-an, Modiano ikut menulis film kontroversial yang disutradarai Louis Malle berjudul Lacombe, Lucien. Di bawah bimbingan sesama penulis Raymond Queneau, Modiano menerbitkan novel debutnya, La Place de l’Etoile, pada tahun 1968.

Patrick Modiano Biography – Di Popular Bio, His adalah salah satu Novelis yang sukses. Namanya masuk dalam daftar orang-orang terkenal yang lahir pada tanggal 30 Juli 1945 . Dia adalah salah satu Novelis Terkaya yang lahir di Perancis . Dia juga memiliki posisi di antara daftar Novelis Paling Populer. Patrick Modiano adalah salah satu orang terkenal di database kami dengan usia 74 tahun.

Patrick Modiano Biography

Patrick Modiano Biography

Kekayaan Bersih Patrick Modiano

Patrick Modiano memperkirakan Kekayaan Bersih , Gaji, Pendapatan, Mobil, Gaya Hidup & banyak detail lainnya telah diperbarui di bawah ini. Yuk cek, Seberapa Kaya Patrick Modiano di 2019-2020? Menurut sumber Wikipedia, Forbes, IMDb & Berbagai Online, kekayaan bersih Novelis terkenal Patrick Modiano adalah $ 1-5 Juta pada usia 74 tahun. Uangnya diperoleh dengan menjadi seorang Novelis profesional. Nya dari Perancis .

Usia, Tinggi & Pengukuran Tubuh

Patrick Modiano saat ini berusia 74 tahun . Tinggi Patrick Modiano Tidak diketahui & berat Tidak Tersedia benar. Ukuran seluruh badan, ukuran baju & sepatu akan segera diupdate.

Siapa Pacar Patrick Modiano?

Patrick Modiano merahasiakan kehidupan pribadi dan cintanya. Periksa kembali sesering mungkin karena kami akan terus memperbarui halaman ini dengan detail hubungan baru. Mari kita lihat hubungan masa lalu Patrick Modiano, mantan pacar, dan hubungan sebelumnya. Patrick Modiano memilih untuk tidak memberi tahu detail status perkawinan & perceraian.

Kencan adalah untuk menggambarkan tahap dalam kehidupan seseorang ketika dia secara aktif mengejar hubungan romantis dengan orang yang berbeda. Jika dua selebritas yang belum menikah terlihat bersama di depan umum, mereka sering digambarkan sebagai “berkencan” yang berarti mereka terlihat bersama di depan umum, dan tidak jelas apakah mereka hanya berteman, menjajaki hubungan yang lebih intim, atau terlibat asmara.

Fakta Tentang Patrick Modiano

Penulis Prancis Patrick Modiano mengambil Hadiah Nobel Sastra di Stockholm pada hari Rabu. Mengingat bahwa pertanyaan pertama yang diajukan oleh banyak orang di luar Prancis adalah “Siapa Patrick Modiano? Kami telah menyusun daftar sepuluh hal yang perlu Anda ketahui tentang dia.

1. Dirayakan di Prancis:

Dia mungkin tidak terkenal di dunia sastra Anglo tetapi dia pasti berada di Prancis, di mana dia dianggap sebagai salah satu penulis paling terkenal di negara itu. Momen puncaknya sebelum memenangkan Hadiah Nobel Sastra tahun ini adalah pada tahun 1978 ketika dia menerima hadiah Goncourt yang bergengsi di Prancis untuk bukunya “Orang Hilang”. Dia juga memenangkan Hadiah Utama Sastra Nasional (1996) dan Hadiah Utama Akademi Prancis untuk novelnya “Ring Roads”.

Baca Juga : Virginia Woolf Biography

2. Karya yang terinspirasi dari Pendudukan Nazi:

Pria berusia 69 tahun, lahir pada akhir Perang Dunia Kedua, menggambarkan Pendudukan Prancis sebagai “tanah tempat saya dibesarkan”. Saat menganugerahkannya Hadiah Nobel, Akademi Swedia mengatakan ingin merayakan “seni ingatan” dalam menangkap kehidupan orang-orang biasa selama pemerintahan Jerman, yang berlangsung dari 1940 hingga 1944 di Prancis. Rekreasi Modiano tentang masa perang Paris diisi dengan detail yang sangat teliti – nama jalan, kafe, stasiun metro, dan peristiwa kehidupan nyata pada waktu itu – membuatnya mendapatkan julukan arkeolog sastra.

3. Bukan hanya seorang novelis

Modiano memiliki lebih banyak hal pada haluannya daripada sekadar menjadi seorang novelis. Dia ikut menulis skenario untuk Lacombe Lucien, sebuah film yang disutradarai oleh Louis Malle, yang berfokus pada kolaborasi Prancis dengan Nazi. Dia juga menulis buku anak-anak.

4. Istilah Prancis dinamai menurut namanya

Modiano telah mengakui cintanya untuk semua hal yang misterius. “Semakin banyak hal yang tidak jelas dan misterius, semakin menarik minat saya. Saya bahkan mencoba menemukan misteri dalam hal-hal yang tidak ada,” tulisnya dalam karya otobiografi “Pedigree” (2005). Sehubungan dengan kegemaran akan misteri itu, istilah Prancis “modianesque” telah merujuk pada orang atau situasi yang sangat ambigu.

5. Dia tidak suka pusat perhatian

Modiano, yang tinggal di Paris, dikenal menghindari perhatian media dan jarang memberikan wawancara. Setelah bertemu Modiano, majalah France Today menulis: Anda tidak akan pernah tersandung padanya di salah satu pesta koktail sastra yang dipuja editor Paris, Anda juga tidak akan memata-matai sosok kurusnya di acara bincang-bincang populer. Wawancara Modiano sedikit, tetapi kata-katanya sangat berharga.” Kritikus lain pernah menggambarkannya sebagai “Satu meter 90 dari sifat takut-takut dan keterusterangan”.

6. Latar belakang keluarga yang rumit:

Ia lahir pada akhir Perang Dunia II, pada tanggal 30 Juli 1945, di pinggiran kota Paris Boulogne dalam sebuah keluarga yang latar belakang kompleksnya mengatur adegan obsesi seumur hidup dengan periode gelap dalam sejarah. Ayahnya, Alberto Modiano, adalah seorang Yahudi Italia yang memiliki ikatan dengan Gestapo yang tidak harus memakai bintang kuning dan yang juga dekat dengan geng kejahatan terorganisir. Ibunya adalah seorang aktris Flemish bernama Louisa Colpeyn.

7. Pendidikan yang tidak bahagia

Bersama dengan kolaborator Prancis, karya Modiano dihantui oleh apa yang dia katakan sebagai pendidikan yang dingin, menciptakan kesan surat panjang kepada orang tuanya. Penulis menggambarkan hati ibunya begitu dingin sehingga chow-chow seukuran pangkuannya melompat dari jendela ke kematiannya. Anak sulung dari dua bersaudara, Patrick menghabiskan waktu lama di sekolah asrama. Adik laki-lakinya, Rudy, meninggal pada tahun 1957 ketika Modiano masih kecil. Ketika dia berusia 17 tahun, Modiano memutuskan semua hubungan dengan ayahnya, yang meninggal 15 tahun kemudian dan kepadanya dia mencurahkan beberapa buku.

8. Bukan penggemar berat menulis?

Dalam wawancaranya dengan Le Figaro Modiano mengemukakan bahwa menulis lebih merupakan beban daripada kesenangan baginya. “Sudah lama saya mengalami mimpi yang berulang – saya bermimpi saya tidak perlu menulis lagi, bahwa saya bebas. Saya tidak bebas, sayangnya, saya masih membersihkan medan yang sama, dengan kesannya tidak pernah selesai,” katanya. Dia juga menggambarkan kesulitannya ketika dia pertama kali memulai sebagai penulis.

“Baru-baru ini saya melihat kembali manuskrip pertama saya dan dikejutkan oleh kurangnya ruang, napas. Persis seperti itulah rasanya, saat itu … seperti saya tercekik,” katanya. Tapi dia bertahan dan telah lebih dari dihargai untuk usahanya. Modiano membandingkan menulis dengan mengemudi dalam kabut: “Anda tidak tahu ke mana Anda akan pergi, Anda hanya tahu bahwa Anda harus terus berjalan.”

9. Diterbitkan hanya 22

Modiano telah menghasilkan sekitar 30 karya, sebagian besar adalah novel pendek. Karya pertamanya diterbitkan ketika dia baru berusia 22 tahun, ketika kebanyakan orang seusianya masih berjuang untuk menulis esai di universitas. Dia berutang terobosan besar untuk persahabatan dengan teman ibunya, penulis Prancis Raymond Queneau, yang pertama kali memperkenalkannya ke rumah penerbitan Gallimard. Buku “La place de l’etoile” (Tempat Bintang), adalah referensi langsung ke tanda rasa malu yang ditimpakan pada orang-orang Yahudi.

10. Menolak Académie Francaise

Penjaga budaya dan bahasa Prancis yang terkenal, Académie Francaise ingin sekali menunjuk Modiano ke dalam kelompok “Immortals” mereka. Tapi mungkin karena tidak nyaman dengan publisitas yang dibawanya, Modiano menolak nominasi tersebut.

You may have missed