October 6, 2022

Scribesworld – Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

Scribesworld Memberikan Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

Biografi Penulis Buku Jhumpa Lahiri

9 min read

Biografi Penulis Buku Jhumpa Lahiri – Jhumpa Lahiri adalah seorang penulis cerita pendek, novelis, dan penulis yang terkenal karena tulisan non-fiksinya juga. Debutnya yang terkenal di dunia penulisan terjadi dengan diterbitkannya kumpulan cerita pendek dengan judul Interpreter of Maladies, yang diterbitkan pada tahun 1999.

Biografi Penulis Buku Jhumpa Lahiri

scribesworld – Novel debutnya, juga, The Namesake, menjadi terkenal setelah diterbitkan pada tahun 2003. Lahiri adalah seorang warga negara Amerika dengan akar ‘India’. Meskipun dia tidak dapat disebut sebagai penulis India secara hukum, dia adalah seorang penulis India secara filosofis dan perselisihannya yang terus-menerus untuk mewujudkan trauma mental karakternya di halaman-halaman itu lebih sering menandakan ke-Indiaannya.

Pengenalan umum:

Jhumpa Lahiri lahir di London dari orang tuanya dengan asal India tetapi tidak terlalu banyak diketahui tentang ‘paksaan’ atau ‘ambisi’ mereka. Dia lahir pada 11 Juli 1967, dan keluarganya datang ke Amerika Serikat ketika dia berusia tiga tahun. Sejak itu, untuk waktu yang lama dan juga saat ini, dia telah menghabiskan hidupnya di AS sebagai warga negara AS.

Dia menerima semua gelarnya di Amerika Serikat yang meliputi gelar BA dalam sastra Inggris dari Bernard College of Columbia University pada tahun 1989 dan berbagai gelar termasuk MA dalam sastra Inggris dan PhD dalam sastra Renaissance dari Universitas Boston. Dia menikah dengan Alberto Vourvoulias-Bush pada tahun 2001 dan tinggal di Roma selama beberapa tahun sebelum kembali ke Amerika dan bergabung dengan Universitas Princeton sebagai profesor penulisan kreatif.

Tulisannya:

Jhumpa Lahiri sebagian besar aktif menulis cerita pendek. Dia telah menerbitkan dua kumpulan cerita pendek utama dan dua kumpulan ini mencakup total 17 cerita pendek. Karena banyak pembaca mungkin sudah mendengar bahwa Lahiri kebanyakan menulis tentang pengalaman migran, cerita pendeknya sebagian besar tentang kehidupan dan perjuangan (termasuk berbagai jenis perselisihan internal dan eksternal) orang India (yang memiliki konotasi luas) di AS.

Dia memulai karirnya dengan kumpulan cerita pendek Interpreter of Maladies yang diterbitkan pada tahun 1999, berisi 9 cerita pendek dan sebagian besar menunjukkan perasaan keberbedaan yang orang India, perbesar secara tajam di Bengali (termasuk Bangladesh) di AS. Mencari lebih dari sekadar rasa keterasingan dan keberbedaan dalam karakternya,pembaca dapat menemukan bahwa tulisan Jhumpa Lahiri ditandai dengan bahasa yang sederhana, karakter sketsa yang luar biasa, hanya mengungkapkan emosi dan pikiran dan makna ‘penuh’, memiliki panjang yang tepat, dan sepotong sastra yang penuh dengan kejelasan di tengah harpa yang hampir monoton mencapai puncaknya terlalu sering dari biasanya.

USP Jhumpa dalam tulisannya hanyalah fakta bahwa dia menulis tentang pengalaman para imigran di AS yang membentuk komunitas besar – khususnya orang Bengali Amerika. Dia telah melakukan dengan sangat luar biasa dalam menyoroti masalah mereka, perasaan ditinggalkan sendirian dan orang lain, masalah dengan identitas mereka dan kerinduan akan akar mereka. Dan, tidak diragukan lagi, idenya menjadi ide banyak orang dan tulisannya menjadi sangat populer di kalangan pembaca negara-negara Asia, terutama India. Cerpen-cerpennya berhasil dengan sangat baik dalam publikasi debutnya dan dia juga mengantongi Hadiah Pulitzer yang bergengsi untuk Interpreter of Maladies.

Novel ini mencoba mencari jejak krisis identitas (seperti biasa dalam tulisan-tulisan Lahiri) ketika orang-orang meninggalkan tanah airnya dan mencapai tempat ‘lain’ untuk mencari kenyamanan dan kebaruan. Dataran Rendah juga mencoba menangkap penyebab hubungan gagal dan terbangun. Juga luar biasa bahwa novel ini mencoba untuk menemukan kembali hari-hari gerakan Komunis di Benggala Barat, yang penuh dengan pertumpahan darah dan kematian banyak orang tak berdosa dan pelakunya.

Wawasan Kritis terhadap Tulisan Jhumpa Lahiri:

Dari semua buku, novel, dan kumpulan cerita pendek Lahiri yang disertakan, kecuali upaya non-fiksinya, para pembaca akan menemukan satu kesamaan dan itu adalah perasaan depresi yang membayangi, bayangan kesedihan yang terus-menerus dan keadaan putus asa ( mengambil tiga hal ini digabungkan dalam satu paket). Apakah ini sesuatu yang saya gunakan untuk menyerang Lahiri atau tulisannya? Tidak! Saya hanya menyatakan ini sebagai fakta.

Saya menceritakan bagaimana rasanya membaca karya Lahiri. Meskipun dia mengklaim bahwa dia menangkap emosi mentah dan pengalaman karakter (yang diduga meniru imigran atau, lebih spesifik, Bengali Amerika) dalam karyanya dan mencoba untuk mewakili orang-orang dengan hiasan artistik, kenyataannya mungkin berbeda untuk orang berdasarkan pengalaman pribadi mereka.

Pertama-tama, Jhumpa Lahiri adalah seorang penulis Amerika. Namun, dia diwakili lebih seperti seorang penulis India oleh para kritikus di India atau dikira sebagai seorang penulis India atau seorang penulis India-Amerika. Ini tampaknya merupakan kesalahpahaman yang diciptakan oleh usaha regulernya ke dalam kehidupan karakter India.

Namun, kita harus memahami bahwa jika kita berbicara tentang mewakili diaspora India yang ‘sejati’ dan perjuangan sejati mereka di luar India, kita harus berbicara tentang VS Naipaul dan tulisan-tulisannya. Tulisan-tulisan Naipaul mewakili rasa sakit karena tanpa kenyamanan berada di tanah air dan pencarian paling mungkin untuk identitas yang kurang, kehilangan kue besar dari lingkaran kelengkapan dan banyak hal lainnya yang dilakukan oleh orang India di luar negeri, sebagian besar diambil dari generasi ke generasi. lalu dengan paksa dan bukan pada beberapa pariwisata luar negeri dengan visa cepat pada saat kedatangan,

Baca Juga : David Walliams Biography

Di sisi lain, Jhumpa Lahiri lahir di Inggris dan dia menghabiskan tiga tahun di sana bersama orang tuanya sebelum pindah ke Amerika Serikat dan kemudian menjadi warga negara Amerika. Kita harus ingat bahwa orang tuanya tidak harus menghadapi perjuangan dan kesulitan yang mungkin dihadapi imigran lain pada waktu itu, baik di AS atau di Inggris.

Jadi, bisakah pengalamannya disamakan dengan pengalaman anak-anak yang memiliki budak, buruh, orang miskin yang dibawa ke negara-negara di luar India dengan paksa sebagai tawanan dan budak, Ini seperti diaspora perasaan elit yang menerima kewarganegaraan terkemuka dari negara lain tetapi merindukan keindian mereka di dalam… Saya tidak menyebut mereka dengan nama apa pun! Anda akan bertanggung jawab atas apa yang Anda pikirkan dari sini.

Satu hal yang terlalu jelas dalam tulisan Jhumpa Lahiri bahwa dia dapat menciptakan panorama emosi yang mendukung karakter mana pun yang dia inginkan untuk menjadi juara dalam cerita pendek atau novel tertentu. Dia tentu memiliki keahlian dalam menciptakan gelombang kalimat emosional yang menangkap kecerdasan sentimental pembaca dan memaksa mereka untuk berpikir ke arah tertentu.

Sungguh, ini adalah sebuah kehebatan untuk dirayakan! Meskipun saya memiliki keraguan tentang ‘pemahamannya’ tentang ke-India-an dan India sebagai seorang penulis India dalam bentuk yang sebenarnya mungkin terasa, saya tentu mengakui kesadarannya akan nilai-nilai dan sentimen India secara umum.

Buku oleh Jhumpa Lahiri:

  • Interpreter of Maladies (Koleksi Cerita Pendek): Diterbitkan pada 1999
  • The Namesake (Novel): Diterbitkan pada 2003
  • Unaccustomed Earth (Koleksi Cerita Pendek): Diterbitkan pada 2008
  • The Lowland (Novel): 2013
  • Dia juga telah menerbitkan sebuah novel dalam bahasa Italia, pada 2018 , Merpati mi trovo.

Penghargaan yang Dimenangkan oleh Jhumpa Lahiri:

  • Penghargaan O. Henry pada tahun 1999 untuk Interpreter of Maladies
  • Penghargaan Pulitzer untuk Fiksi pada tahun 2000 untuk Interpreter of Maladies
  • Penghargaan Cerita Pendek Internasional Frank O’Connor pada tahun 2008 untuk Bumi yang Tidak Biasa
  • Penghargaan Sastra Amerika Asia pada tahun 2009 untuk Bumi yang Tidak Biasa
  • Penghargaan DSC untuk Sastra Asia Selatan tahun 2014 untuk The Lowland

Ada beberapa penghargaan lain yang dimenangkan oleh Jhumpa tetapi kebanyakan dari mereka adalah beasiswa dan penghargaan kecil. Semua yang penting disebutkan dalam daftar di atas.

Menulis dalam Bahasa Italia, Jhumpa Lahiri Menemukan Suara Baru

Dalam prestasi sastra dan linguistik yang tidak biasa, penulis pemenang Pulitzer dari “Interpreter of Maladies” dan “The Namesake” menulis novel terbarunya, “Whereabouts,” dalam bahasa Italia dan menerjemahkannya ke dalam bahasa Inggris.

Penerjemah sastra telah datang dengan banyak analogi untuk perdagangan mereka. Beberapa membandingkannya dengan akting, yang lain untuk tampil dalam ansambel kamar.

Jhumpa Lahiri memilih deskripsi yang lebih mendalam di “ In Other Words ,” buku pertama yang dia tulis dalam bahasa Italia. Bahasa Inggris adalah “seorang remaja berbulu dan bau” yang mengancam bahasa Italianya yang baru lahir, tulisnya, yang dia gendong “seperti bayi yang baru lahir.”

Buku itu melacak pengasingan linguistik yang dipaksakan sendiri: Pada 2012, dia dan keluarganya pindah ke Roma sehingga dia bisa mengejar minat selama puluhan tahun dalam bahasa tersebut. Dia menyerah bahasa Inggris selama bertahun-tahun, membaca dan menulis hampir secara eksklusif dalam bahasa Italia. Sebelum buku itu dirilis tahun 2016 dalam bahasa Inggris, Lahiri menyerahkan terjemahannya kepada Ann Goldstein , yang menangani kuartet Neapolitan Elena Ferrante edisi bahasa Inggris, karena takut menerjemahkan karyanya sendiri akan mencemari bahasa Italia-nya.

Lima tahun kemudian dan tinggal kembali di Amerika Serikat, Lahiri telah mengatasi keraguan itu. Knopf minggu depan akan merilis novel barunya, ” Whereabouts ,” yang Lahiri diterbitkan dalam bahasa Italia pada tahun 2018 sebagai “Dove Mi Trovo” dan diterjemahkan sendiri.

Ini adalah buku pertama yang akan diterbitkan Knopf yang diterjemahkan oleh penulisnya sendiri. Tapi langkah itu tidak diberikan.

“Saya hanya yakin bahwa buku itu tidak mungkin dalam bahasa Inggris, karena saya tidak tahu dari mana asalnya,” kata Lahiri melalui video dari Princeton, NJ, di mana dia adalah direktur program penulisan kreatif universitas tersebut. . Menyajikan sebuah buku di Italia, “ada keterlibatan yang lebih formal dengan teks,” katanya. “Dalam arti tertentu, buku Anda terkena bacaan publik yang lebih ketat.”

Pikiran itu awalnya membuatnya takut, tetapi pada saat yang sama, “itu adalah salah satu hal yang menginspirasi saya untuk belajar bahasa Italia, karena saya ingin dapat berbicara tentang pekerjaan saya dalam bahasa Italia. Saya ingin melakukan percakapan ini dalam bahasa Italia,” Lahiri, 53, berkata. “Itu seperti tantangan terakhir.”

Penerimaan kritis itu, dan menyisakan banyak waktu setelah penerbitan awal buku itu, sangat penting sebelum memulai versi bahasa Inggris. Dia telah mendekati seorang penerjemah, Frederika Randall , tentang proyek tersebut, berpikir mereka akan berkolaborasi dalam tahap akhir. Namun begitu Lahiri meninjau kembali draf awal Randall, dan melihat bahwa “buku itu mungkin dalam bahasa Inggris,” dia memutuskan, “Mungkin saya bisa melakukan ini.”

Penggemar keintiman dan detail dari karya Lahiri sebelumnya, seperti “ The Namesake ” dan “ The Lowland ”, mungkin akan terkejut dengan “Whereabouts.” Lahiri lahir di London dari orang tua Bengali, pindah ke Amerika Serikat pada usia muda dan dibesarkan di South Kingstown, RI Banyak dari ceritanya mengacu pada warisan dan perasaan gigihnya sebagai orang luar atau di antara identitas. Mantan kritikus Times, Michiko Kakutani, yang mengulas debut pemenang Hadiah Pulitzer Lahiri , “ Interpreter of Maladies ,” menyebut pengalaman para karakter sebagai “indeks perasaan dislokasi yang lebih eksistensial.”

Sebaliknya, “Keberadaan” adalah buku yang keras dan hampir tanpa plot. Naratornya yang tidak disebutkan namanya adalah seorang wanita Romawi yang menyendiri – meskipun Roma tidak pernah disebutkan – yang menceritakan beberapa kunjungannya dalam bab-bab singkat. Lahiri menawarkan pembaca sekilas tentang wanita di kolam (“Dalam wadah air jernih yang tidak memiliki kehidupan atau arus, saya melihat orang yang sama dengan siapa, untuk alasan apa pun, saya merasakan hubungan”), tiba-tiba digiring ke dalam tur berpemandu (“Saya ‘terjebak dalam sandiwara, saya berperan di dalamnya, meskipun sebagai tambahan”), makan sandwich di taman bermain (“Saat saya memakannya, tubuh saya dipanggang di bawah sinar matahari yang mengalir di lingkungan saya, setiap gigitan, merasa suci, mengingatkan saya bahwa saya tidak ditinggalkan”).

Karakter lain muncul — terapisnya, ibunya, seorang teman — namun interaksi tersebut memperkuat keterasingan narator. “Solitude: Ini menjadi perdagangan saya,” katanya pada dirinya sendiri.

Alessandro Giammei, asisten profesor bahasa Italia di Bryn Mawr dan mantan rekan Lahiri’s, adalah pembaca awal versi bahasa Italia dan bahasa Inggris. Dalam “Dove Mi Trovo,” dia dikejutkan oleh keanggunan bahasa dan ketepatan pilihan kata Lahiri. “Anda tidak dapat membaca buku ini tanpa menggerakkan mulut Anda dalam bahasa Italia,” katanya.

“Detail yang luar biasa dari tulisan pengamatannya yang klasik Jhumpa Lahiri tidak ada di ‘Whereabouts,’” kata Giammei. Jika, dalam bahasa Inggris, Lahiri adalah mata, dia menambahkan, “dalam bahasa Italia, dia adalah telinga.”

Lahiri mulai membuat draft “Whereabouts” pada tahun 2015, setelah versi Italia dari “In Other Words” telah dirilis. Itu dimulai sebagai serangkaian sketsa, adegan yang dia tulis di buku catatan. Pada saat dia bisa melihat mereka berkumpul dalam sebuah buku, dia telah pindah ke Amerika Serikat untuk pekerjaan di Princeton, tetapi dia sering kembali ke Roma, menulis lebih banyak urutan pada setiap kunjungan.

“Orang Italia itu seperti keran saat itu,” katanya. “Itu hanya akan berhasil ketika aku ada di sana.”

Terlepas dari tulisannya sendiri — “Whereabouts” adalah buku ketiga yang dia buat dalam bahasa Italia, setelah “In Other Words” dan “ The Clothing of Books ,” yang diterbitkan pada tahun 2016 — Lahiri tetap sibuk dengan terjemahan dan proyek pengeditan lainnya. Dia telah menerjemahkan dua novel oleh seorang penulis kontemporer terkenal, Domenico Starnone, salah satunya adalah finalis untuk Penghargaan Buku Nasional , dan memiliki set ketiga untuk dirilis pada musim gugur. Kecewa dengan kurangnya kualitas terjemahan dari beberapa penulis Italia favoritnya, dia mengedit dan menyumbangkan terjemahan ke sejumlah kumpulan cerita pendek . Beberapa dari pilihan tersebut, termasuk cerita oleh Elsa Morante dan Fabrizia Ramondino, belum pernah muncul sebelumnya dalam bahasa Inggris.

“Terjemahan, bagi saya, adalah metamorfosis,” kata Lahiri. “Ini adalah semacam penciptaan kembali karya yang radikal, karena Anda menciptakan kembali bahasa untuk memungkinkan karya itu dilahirkan kembali.”

Dia juga berubah, dan pembaca dapat merasakan perubahan dalam karyanya. Sara Antonelli, seorang profesor sastra Amerika di Università Roma Tre dan seorang teman Lahiri, telah membaca buku-bukunya dalam bahasa Inggris. Tapi membacanya dalam bahasa Italia, “Saya mendapat kesan bahwa saya sedang membaca penulis lain,” katanya. “Sepertinya imajinasinya berbeda, bentuk kalimatnya juga.”

You may have missed