September 29, 2023

Scribesworld – Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

Scribesworld Memberikan Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

10 Buku Novel Karya HG Wells Terbaik

4 min read

10 Buku Novel Karya HG Wells TerbaikHG Wells (1866-1946) menulis lusinan buku selama karir sastranya, karir yang berlangsung lebih dari setengah abad. Tapi apa buku terbaik dari HG Wells? Selain menulis banyak karya fiksi ilmiah klasik, Wells juga menulis nonfiksi serta banyak novel realis populer seperti Kipps dan The History of Mr Polly.

10 Buku Novel Karya HG Wells Terbaik

scribesworld.com – Tetapi dalam daftar novel terbaiknya ini kami membatasi diri pada pilihan fiksi ilmiahnya, karena untuk fiksi ilmiahnya Wells paling diingat. Seperti biasa dengan daftar kami, kami akan mulai dari nomor 10 dan terus maju hingga, menurut pendapat kami, novel HG Wells terbaik dari semuanya…

Baca Juga : Bagaimana Alexa Bliss Memulainya Di WWE

10. In the Days of the Comet (1906)

Salah satu novel utopis Wells, novel ini menceritakan tentang sebuah komet hijau yang ketika memasuki orbit Bumi, mengeluarkan ‘uap hijau’ yang menyebarkan perasaan damai dan rasa puas di antara seluruh populasi manusia. Novel ini juga mengeksplorasi ide (atau cita-cita) utopis Wells sendiri yang melibatkan sosialisme dan cinta bebas. Idenya menarik, tetapi plotnya berkelok-kelok dan tidak mencekam seperti roman ilmiah Wells sebelumnya (lihat di bawah). Namun, masih layak untuk dilihat tetapi bukan titik masuk terbaik untuk pemula Wells.

9. The Food of the Gods (1904)

Berfokus pada makanan yang dimodifikasi secara genetik (sejenis), novel Wells yang sebagian besar terlupakan ini adalah tentang bahan makanan yang disintesis, ‘Boomfood’, yang dapat membuat semua jenis hewan menjadi serangga, tikus, dan ayam, serta manusia tumbuh berkali-kali lipat normalnya. ukuran. Buku ini telah diadaptasi ke bioskop pada beberapa kesempatan: Sampul The Sleeper Awakes, film tahun 1976 memenangkan Golden Turkey Award untuk tahun itu dan juga meraih penghargaan ‘Film Hewan Pengerat Terburuk Sepanjang Masa’ (mengalahkan, Wikipedia memberi tahu kami, film klasik seperti The Killer Shrews, The Mole People, dan The Nasty Rabbit).

8. The Shape of Things to Come (1933)

Karya kenabian selanjutnya oleh Wells ini meramalkan bahwa akan ada perang dunia lain dalam satu dekade setelah penerbitan buku (setelah konflik di Eropa Timur meletus ke panggung dunia). Wells, dan dunia, harus menunggu hanya enam tahun untuk ramalannya menjadi kenyataan. Meski bukan novelnya yang paling mudah dibaca, buku ini cukup menarik minat penggemar Wells.

7. The War in the Air (1908)

Ditulis hanya beberapa tahun setelah Wright bersaudara melakukan penerbangan mereka di Kitty Hawk, novel ini adalah karya Wells lainnya yang akan terbukti sangat profetik terutama tentang perang udara Perang Dunia. Protagonis buku itu, Bert Smallways, jelas dimodelkan tidak sedikit pada Wells sendiri: Kentish sejak lahir, bertubuh kecil (Wells berada di bawah tinggi rata-rata), dan disebut (Her) Bert.

6. The Sleeper Awakes (1910)

Novel distopia futuristik ini adalah pengerjaan ulang Wells sendiri dari novel sebelumnya, When the Sleeper Wakes (1899). The ‘sleeper’ adalah seorang pria bernama Graham yang keluar dari koma setelah beberapa ratus tahun untuk menemukan bahwa dia adalah orang terkaya di dunia. Antara lain, Wells meramalkan pintu otomatis dalam novel ini, yang merupakan sedikit alasan untuk mencarinya.

5. The Island of Doctor Moreau (1896)

Ide inti dari novel fiksi ilmiah kedua Wells ini adalah pembedahan makhluk hidup: dokter tituler membentuk makhluk dari bagian tubuh hewan. Makhluk-makhluk ini menyerupai manusia, tetapi sebenarnya adalah monster. Novel ini agak seperti persilangan antara Robinson Crusoe karya Defoe (Moreau, seperti yang tersirat dari judulnya, memiliki pulaunya sendiri tempat narator novel tersebut karam) dan Frankenstein karya Mary Shelley, dengan sentuhan H. G. Wells yang khas.

4. The Invisible Man (1897)

Novel ini dapat dibaca sebagai Wells mengambil Dr Jekyll dan Mr Hyde dari Stevenson: seorang ilmuwan, Griffin, berhasil membuat dirinya tidak terlihat tetapi merasa sulit untuk membalikkan proses ilmiah, sama seperti Jekyll menemukan dia tidak dapat lagi mempertahankan alter egonya, Edward. Hyde, di teluk dalam cerita Stevenson.

Baca Juga : 10 Film Neo-Noir Terbaik Sepanjang Masa, Menurut Reddit

3. The First Men in the Moon (1901)

Menggambar pada novel pelayaran bulan sebelumnya oleh Jules Verne, ini adalah salah satu roman ilmiah awal klasik Wells, meskipun sering diabaikan demi, katakanlah, poster film The War of the Worlds The Time Machine atau The Time Machine. Tapi itu layak mendapat perhatian lebih. Dalam banyak hal, buku ini berpasangan dengan buku berikutnya dalam daftar novel H. G. Wells terbaik kami. Sementara The First Men in the Moon melihat orang-orang bepergian ke ‘dunia’ lain dan bertemu dengan bentuk kehidupan asing yang ada di sana, novel kami berikutnya melihat alien datang kepada kami…

2. The War of the Worlds (1898)

Sebuah karya perintis literatur ‘invasi’, novel klasik awal Wells ini mengilhami adaptasi film yang tak terhitung jumlahnya (serta siaran radio terkenal yang dibuat oleh Orson Welles pada tahun 1938), dan tidak diragukan lagi merupakan pengaruh besar pada semua film dan novel berikutnya tentang alien yang datang ke Bumi dari luar angkasa. Alien dalam hal ini tentu saja adalah orang Mars.

1. The Time Machine (1895)

Novel pertama Wells, secara longgar didasarkan pada cerita yang dia tulis saat masih berusia awal dua puluhan, ‘The Chronic Argonauts’ (1888). Ini, demi uang kami, adalah yang terbaik, dan mewujudkan Wells awal dalam visinya, penceritaannya, dan keterlibatannya dengan masalah ilmiah dan politik, banyak di antaranya masih bersama kita sampai sekarang. Itu juga kurang lebih menemukan konsep mesin waktu.

Novel pendek ini menceritakan petualangan Penjelajah Waktu, yang membuat mesin yang memungkinkannya melakukan perjalanan ke masa depan. Dia berakhir di tahun 802.701, dan menemukan bahwa umat manusia telah berevolusi menjadi dua subspesies yang berbeda: Eloi dan Morlocks. Tapi apa tepatnya hubungan antara keduanya pada awalnya tetap menjadi misteri sampai Penjelajah Waktu menemukan kebenaran yang mengerikan…

You may have missed