February 6, 2023

Scribesworld – Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

Scribesworld Memberikan Informasi Tentang penulis Buku/Konten Kreator

10 Novel Fiksi Ilmiah Klasik Terbaik Yang Harus Dibaca Setiap Orang

5 min read

10 Novel Fiksi Ilmiah Klasik Terbaik Yang Harus Dibaca Setiap Orang – Fiksi ilmiah sekarang menjadi genre yang ramai dan bidang yang populer. Genre ini bercirikan fiksi spekulatif dan novel yang kaya akan ide, terutama tentang masa depan peradaban manusia dan hubungan antara manusia dan teknologi. Tapi apa novel fiksi ilmiah klasik terbaik?

10 Novel Fiksi Ilmiah Klasik Terbaik Yang Harus Dibaca Setiap Orang

scribesworld – Daftar sepuluh karya fiksi ilmiah teratas yang harus dibaca semua orang akan terbukti kontroversial, dan kami yakin pembaca tidak akan setuju dengan pilihan kami di sini. Kami telah mencoba untuk memberikan pengertian tentang rentang genre sejak titik awalnya (dapat diperdebatkan) di awal abad kesembilan belas, dan untuk memasukkan sebanyak mungkin nama besar, tetapi juga untuk memasukkan beberapa kultus klasik yang kurang dikenal. yang menurut kami harus dibaca oleh semua orang yang ingin menjelajahi fiksi ilmiah klasik.

1. H. G. Wells, The Time Machine (1895)

Kritikus Bernard Bergonzi menyebut The Time Machine sebagai mitos modern ; VS Pritchett menganggapnya sebagai roman ilmiah Wells yang terbaik. Itu diterbitkan pada tahun 1895, meskipun novelnya telah berkembang selama beberapa tahun dan serangkaian draf, dimulai dengan cerita yang sangat berbeda ‘The Chronic Argonauts’, diterbitkan pada tahun 1888 ketika Wells berusia awal dua puluhan.

Itu tidak sendirian menciptakan ide tentang mesin untuk bepergian melalui waktu, meskipun itu adalah novel hebat pertama yang menggunakan perangkat semacam itu. Penjelajah Waktu melakukan perjalanan jauh ke masa depan untuk mengunjungi London pada tahun 802.701 sebuah dunia di mana ras manusia telah berevolusi menjadi dua spesies berbeda, Eloi yang loyo (yang tinggal di atas tanah di surga taman tropis, diawasi oleh patung dari Sphinx Putih raksasa) dan Morlock yang brutal dan mirip kera yang tinggal di gua-gua bawah tanah.

2. Mary Shelley, Frankenstein (1818)

Sering disebut sebagai novel fiksi ilmiah sejati pertama (meskipun ada novel lain yang bisa dibilang memenuhi syarat untuk mantel), buku Shelley disusun dan ditulis saat dia masih remaja. Itu tetap menjadi teks kanonik tidak hanya dalam fiksi ilmiah tetapi juga dalam horor Gotik dan sastra Romantis.

Baca Juga : 9 Penulis Indonesia Terbaik Sepanjang Masa

Plotnya terlalu akrab untuk diulangi di sini, tetapi subjudulnya, The Modern Prometheus, menunjukkan tema kunci dalam banyak fiksi ilmiah: gagasan mempermainkan Tuhan (Prometheus adalah titan Yunani yang berani mencuri api dari para dewa dan memberikannya kepada manusia).

3. Jules Verne, Journey to the Centre of the Earth (1864)

Verne adalah salah satu pelopor fiksi ilmiah di abad ke-19, dan ini adalah salah satu kesuksesan besar pertamanya sebagai seorang novelis. Ini berurusan, tentu saja, dengan pemberani pelayaran langsung ke inti bumi; dalam perjalanan, kru pengelana pemberani bertemu dengan danau raksasa dan hewan prasejarah, dan dihadapkan pada pengalaman mengerikan menemukan diri mereka jauh di dalam inti bumi dan dikelilingi oleh kegelapan total saat cahaya terakhir mereka padam.

4. Frederik Pohl dan C. M. Kornbluth, The Space Merchants (1952)

Baik Kingsley Amis dan John Sutherland menyebut The Space Merchants sebagai novel fiksi ilmiah terbaik yang pernah ditulis; kami pasti akan menghitungnya di antara yang terbaik. Pohl adalah seorang penulis fiksi pulp yang produktif, dan dia membawa bakatnya untuk petualangan membalik halaman ke novel kolaboratif ini, di mana seluruh alam semesta telah menjadi konsumeris dan periklanan adalah kekuatan politik yang paling kuat.

5. Richard Matheson, The Shrinking Man (1956)

Meskipun novel hebat Matheson lainnya, I Am Legend (yang memadukan novel horor vampir dengan fiksi ilmiah) biasanya disebut sebagai buku terbaiknya, kami ingin memilih The Shrinking Man, buku inovatif Matheson tentang paranoia tahun 1950-an di mana sang protagonis menemukan dirinya sendiri menyusut dengan kecepatan satu inci seminggu setelah dia terkena radiasi berbahaya.

Scott Carey akhirnya tinggal di ruang bawah tanah rumahnya sendiri, dan calon mangsa bagi semua hewan merayap menyeramkan yang tinggal di sana (belum lagi kucing rumahan). Matheson datang dengan adegan untuk novel dengan pergi dan duduk di ruang bawah tanahnya sendiri, dan mencari benda-benda sehari-hari yang menarik yang, bagi orang kecil, akan menghadirkan bahaya nyata atau akan berguna dalam perjuangannya untuk bertahan hidup.

Ide untuk novel itu sendiri diduga terinspirasi oleh film komedi, tetapi novel Matheson adalah tragedi yang memilukan tentang dunia seorang pria yang menjauh darinya serta salah satu karya SF abad ke-20 yang paling menggigit kuku. Arachnofobia berhati-hatilah: ini juga berisi deskripsi laba-laba raksasa yang mungkin paling menimbulkan mimpi buruk (yah, raksasa dari sudut pandang pria yang menyusut) yang pernah dibuat di atas kertas.

6. J. G. Ballard, The Drowned World (1962)

Salah satu novel pasca-apokaliptik terhebat yang pernah ditulis, demi uang kita, dan salah satu novel paling awal dari Ballard. Ballard adalah seorang penulis menarik yang karyanya memadukan semangat fiksi ilmiah klasik dengan sisi eksperimental penulis seperti William Burroughs.

Kami rasa ada sedikit Joseph Conrad dalam novel ini juga, yang dibuka di masa depan ketika lapisan es di kutub mencair dan kota-kota di Eropa telah menjadi laguna tropis besar yang lebih mengingatkan pada Heart of Darkness atau hutan hujan Amazon daripada sebelumnya. lakukan London saat ini.

7. Arthur C. Clarke, Rendezvous with Rama (1973)

Clarke adalah seorang penulis fiksi ilmiah yang sangat penting, dan selain menulis novel klasik ini, dia juga menulis cerita pendek yang menjadi dasar film 2001: A Space Odyssey (Clarke juga akan menulis novelisasi film tersebut). Seperti banyak novel fiksi ilmiah klasik, Rendezvous with Rama mengajukan pertanyaan ‘bagaimana jika’ yang menarik: bagaimana jika sebuah pesawat ruang angkasa memasuki tata surya? Bagaimana reaksi Bumi, dengan asumsi kita memiliki kekuatan dan kemampuan untuk keluar dan menyelidikinya? Ini adalah ‘pertemuan’ yang dieksplorasi oleh novel yang memikat ini.

8. Isaac Asimov, Foundation (1951)

Tidak ada daftar (atau daftar percobaan) dari novel SF terbaik yang akan lengkap tanpa sesuatu dari Isaac Asimov, dan Foundation, novel pertama yang ditulis Asimov (saat masih berusia awal dua puluhan) dalam seri tujuh bagian akhirnya, mungkin adalah tempat terbaik untuk memulai. (Asimov menulis atau mengedit ratusan buku, jadi tidak mudah menemukan tempat awal yang bagus!)

Serial ini didasarkan pada gagasan bahwa, dengan kelompok orang yang cukup besar dan waktu yang cukup, seseorang dapat secara akurat memprediksi masa depan dalam skala galaksi, sesuatu yang oleh karakter ahli matematika serial tersebut, Hari Seldon, disebut ‘psikosejarah’. Novel, dan seri secara keseluruhan, juga menampilkan pemeran karakter penasaran lainnya termasuk Mule, seorang pembangun kerajaan misterius yang kehadirannya gagal diramalkan oleh rencana psikohistoris Seldon. Pikirkan seri Foundation (tiga novel asli dalam seri ini adalah yang terbaik) sebagai jawaban fiksi ilmiah untuk The Decline and Fall of the Roman Empire karya Edward Gibbon.

9. Philip K. Dick, Do Androids Dream of Electric Sheep? (1968)

Ini adalah novel klasik lain yang kemudian menjadi lebih terkenal sebagai film fiksi ilmiah klasik dalam hal ini film Ridley Scott Blade Runner (1982). Novel ini berlatarkan dunia yang telah dirusak oleh kiamat nuklir, dan mengikuti seorang pemburu hadiah yang diberi tugas untuk melacak dan ‘memensiunkan’ enam android yang melarikan diri. Menjelajahi hubungan antara manusia dan mesin dan, yang lebih penting, apa yang mendefinisikan empati manusia, ini adalah salah satu dari sekitar setengah lusin novel Philip K. Dick yang masuk dalam daftar ini.

10. John Brunner, Stand on Zanzibar (1968)

Ditetapkan pada tahun 2010, Stand on Zanzibar harus menjadi salah satu novel fiksi ilmiah paling mutakhir yang pernah ditulis. Dalam buku tersebut, Brunner menubuatkan bahwa populasi Bumi akan melampaui 7 miliar pada tahun 2010 (sebenarnya terjadi pada bulan Oktober 2011), bahwa Eropa akan membentuk semacam persatuan kolektif (yaitu Uni Eropa), dan bahwa China akan bangkit menjadi negara kekuatan dunia yang kompetitif.

Stand on Zanzibar juga menampilkan karakter bernama President Obomi, dan meramalkan musik elektronik, bahwa perusahaan Honda akan mulai membuat mobil, Viagra, dan pernikahan sesama jenis. Overpopulasi, bagaimanapun, adalah tema intinya, dan novel ini adalah campuran yang aneh dari pembangunan dunia (disampaikan dalam berbagai cara eksperimental yang mengingatkan pada novel John Dos Passos) dan penceritaan fiksi pulp kuno yang bagus. Novel tersebut telah dicetak ulang dalam seri SF Masterworks.

You may have missed